Breaking News:

Konflik di Perbatasan Somalia-Ethiopia Tewaskan Sekurangnya 100 Orang

Sekitar 100 warga sipil, banyak dari mereka penggembala, tewas sejak bentrokan meletus pada Jumat dan berlanjut hingga Selasa (6/4/2021).

EDUARDO SOTERAS / AFP
Seorang anggota Pasukan Khusus Amhara mengawasi di perbatasan Eritrea di mana bendera Kekaisaran Ethiopia dikibarkan, di Humera, Ethiopia, pada 22 November 2020 

TRIBUNNEWS.COM, ADDIS ABABA – Konflik di perbatasan antara wilayah Afar dan Somalia di Ethiopia telah menewaskan sedikitnya 100 orang.

Kabar ini disampaikan seorang pejabat regional Ethiopia dikutip kantor berita AFP, Reuters dan Aljazeera, Rabu (7/4/2021). Ini merupakan kekerasan terbaru menjelang pemilihan nasional pada Juni nanti.

Sekitar 100 warga sipil, banyak dari mereka penggembala, tewas sejak bentrokan meletus pada Jumat dan berlanjut hingga Selasa (6/4/2021).

Demikian dikemukakan Ahmed Humed, wakil komisaris polisi untuk wilayah Afar,lewat telepon ke wartawan Reuters. Dia menyalahkan kekerasan itu pada serangan pasukan regional Somalia.

Pertumpahan darah di wilayah yang diklaim Somalia dan Afar menyoroti krisis keamanan yang dihadapi Perdana Menteri Abiy Ahmed, yang melampaui konflik yang sedang berlangsung jauh di utara di Tigray.

Baca juga: Saksi Mata Ungkap Pria Bersenjata Bunuh 30 Orang dalam Serangan di Ethiopia Barat

Baca juga: PM Ethiopia Klaim Pasukan Pemerintah Telah Kendalikan Ibu Kota Kekuasaan Tigray

Ali Bedel, juru bicara wilayah Somalia, mengatakan 25 orang telah tewas pada Jumat dan sejumlah warga sipil yang tidak diketahui tewas dalam serangan berikutnya oleh pasukan yang sama Selasa.

Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen apakah 25 kematian yang diklaim oleh pejabat Somalia itu sebagai tambahan dari 100 kematian atau termasuk dalam angka itu.

Sementara itu, Ahmed Kaloyte dari wilayah Afar, mengatakan kepada kantor berita AFP, polisi dan milisi khusus Somalia menggerebek daerah yang dikenal sebagai Haruka.

“Pasukan khusus wilayah Somalia… menyerang daerah Haruk dan Gewane menggunakan senjata berat termasuk senapan mesin dan granat berpeluncur roket. Anak-anak dan wanita dibunuh saat mereka sedang tidur,” kata Ahmed.

Mereka menembaki penduduk setempat secara tidak pandang bulu dan menewaskan lebih dari 30 penggembala sipil Afar, dan melukai sedikitnya 50 lainnya.

Halaman
123
Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved