Breaking News:

Buku Biru Diplomatik Jepang Terbit, Menlu Motegi Prihatin Peningkatan Militer China

Menlu Motegi sangat prihatin tentang situasi hak asasi manusia di Daerah Otonomi Uygur Xinjiang, yang jarang disebutkan dalam edisi ke-20.

Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Buku biru diplomatik Jepang 2019 dan 2020. Untuk tahun 2021 dengan isi sebanyak 322 halaman dan bentuk pdf file dikeluarkan 4 April 2021. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Selasa (27/4/2021) hari ini buku biru diplomatik Kementerian Luar Negeri 2021 diterbitkan dan Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi sangat memprihatinkan peningkatan militer China belakangan ini.

"Perlombaan senjata dan kemajuan laut China adalah perhatian kuat bagi keamanan kawasan termasuk Jepang dan komunitas internasional," ungkap Menlu Toshimitsu Motegi, Selasa (27/4/2021).

Keprihatinan serius pada penegakan Hukum Polisi Maritim pada Februari, yang dengan jelas menyatakan peraturan penggunaan senjata dari Penjaga Pantai China.

Konten tersebut sangat disadari China, termasuk item pertama dalam buku tersebut yang menyebutkan "hubungan AS-China," yang menimbulkan ketegangan.

"Mengenai pengeluaran (peningkatan anggaran) pertahanan China, tampak sekali bahwa meskipun telah meningkat sekitar 44 kali lipat anggaran militer China itu dalam 30 tahun terakhir, rincian anggaran dan niat untuk meningkatkannya belum sepenuhnya diklarifikasi," tambahnya.

Sementara itu mengenai invasi perairan teritorial oleh kapal-kapal umum Tiongkok di sekitar Prefektur Okinawa dan Kepulauan Senkaku, telah terjadi invasi sepanjang 57 jam atau lebih pada Oktober 2020, dan jumlah hari navigasi di zona kontinental untuk tahun yang sama adalah 333 hari, tertinggi yang pernah ada.

Menlu RI Retno Marsudi (kiri) dan Menlu Jepang Toshimitsu Motegi (kanan).
Menlu RI Retno Marsudi (kiri) dan Menlu Jepang Toshimitsu Motegi (kanan). (Foto Kemenlu Jepang)

"Itu adalah pelanggaran hukum internasional. Kami akan menanggapi dengan tenang dan tegas dengan tekad untuk secara tegas melindungi wilayah Jepang, perairan teritorial, dan wilayah udara."

"Kolaborasi dengan Amerika Serikat dan negara terkait lainnya untuk perdamaian dan stabilitas Laut China Timur akan kami lanjutkan," ujarnya.

Menlu Motegi sangat prihatin tentang situasi hak asasi manusia di Daerah Otonomi Uygur Xinjiang, yang jarang disebutkan dalam edisi ke-20.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved