Breaking News:

Krisis Myanmar

Pertempuran Meletus di Myanmar Timur Dekat Perbatasan Thailand

Pertempuran paling sengit di Myanmar meletus di Myanmar timur dekat perbatasan Thailand pada Selasa pagi (27/4/2021).

Al Jazeera
Pertempuran paling sengit di Myanmar meletus di Myanmar timur dekat perbatasan Thailand pada Selasa pagi (27/4/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Pertempuran paling sengit meletus di Myanmar timur dekat perbatasan Thailand pada Selasa pagi (27/4/2021).

Kejadian ini merupakan kali pertama sejak junta merebut kekuasaan pada 1 Februari 2021.

Melansir Al Jazeera, pertempuran pecah ketika pemberontak etnis minoritas Karen menyerang sebuah pos militer.

Bentrokan itu terjadi ketika para jenderal mengatakan akan "secara positif" mempertimbangkan saran dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), yang bertemu pada pertemuan puncak khusus pada Sabtu (24/4/2021).

Baca juga: Menlu Jepang Sambut Baik Konsensus Pemimpin ASEAN Mengenai Myanmar

Baca juga: Baru 2 Hari Pemimpin ASEAN Hasilkan Konsensus, Tentara Myanmar Sudah Tembak Mati Rakyatnya

Pertempuran di Perbatasan Myanmar-Thailand
Pertempuran paling sengit di Myanmar meletus di Myanmar timur dekat perbatasan Thailand pada Selasa pagi (27/4/2021).

Para pemimpin ASEAN menyerukan diakhirinya kekerasan dan mendesak dialog dengan pemerintah terpilih yang digulingkan.

Serikat Nasional Karen mengatakan, pasukannya telah merebut pos terdepan tentara Myanmar dekat perbatasan dengan Thailand, setelah melancarkan serangan sebelum fajar.

"Kamp itu telah diduduki dan dibakar, kata kepala urusan luar negeri kelompok bersenjata itu," kata Saw Taw Nee, kepada kantor berita Reuters.

Dia mengatakan telah terjadi pertempuran di tempat lain juga, tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

Baca juga: Pasukan Etnis Karen Kuasai Pangkalan Militer Myanmar di Perbatasan dengan Thailand

Baca juga: Baru Setujui Konsensus ASEAN, Aparat Militer Myanmar Tembak Warga Sipil di Kota Mandalay

Hormat 3 Jari Pengunjuk Rasa Myanmar
Para pengunjuk rasa memberi hormat tiga jari selama demonstrasi menentang kudeta militer di kota Sanchaung Yangon pada 27 April 2021.

Sebelumnya mereka melaporkan mendengar suara tembakan.

Sementara video yang diposting di media sosial menunjukkan kebakaran dan asap membumbung dari kawasan hutan perbukitan.

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved