Breaking News:

Israel Serang Jalur Gaza

Tank-tank Israel Mulai Serang Jalur Gaza

Israel telah mengerahkan pasukan di sepanjang perbatasan dan memanggil 9.000 tentara cadangan.

Menahem KAHANA / AFP
Tentara Israel menembakkan howitzer self-propelled 155mm ke Jalur Gaza dari posisi mereka di dekat kota selatan Israel Sderot pada 13 Mei 2021. Israel menghadapi konflik yang meningkat di dua front, berjuang untuk memadamkan kerusuhan antara orang Arab dan Yahudi di jalan-jalannya sendiri setelah berhari-hari baku tembak dengan militan Palestina di Gaza. 

TRIBUNNEWS.COM, PALESTINA - Artileri Israel menghantam Gaza Utara, Jumat (14/5/2021) pagi, dalam upaya menghancurkan jaringan luas terowongan militan di wilayah itu, kata militer Israel.

Gempuran tersebut menggeser medan pertempuran menjadi lebih dekat ke kawasan-kawasan sipil yang padat penduduknya dan membuka jalan bagi kemungkinan berlangsungnya invasi darat.

Israel telah mengerahkan pasukan di sepanjang perbatasan dan memanggil 9.000 tentara cadangan setelah beberapa hari bertempur dengan kelompok militan Islam Hamas, yang menguasai Gaza.

Kelompok militan Palestina itu telah menembakkan sekitar 1.800 roket, dan militer Israel telah melancarkan lebih dari 600 serangan udara, merobohkan setidaknya tiga blok apartemen.

Baca juga: Israel Masih Serang Jalur Gaza, 119 Warga Palestina Termasuk Anak-anak Tewas dan 830 Orang Terluka

Pertempuran yang meningkat itu terjadi sementara kekerasan komunal di wilayah Israel kembali berlangsung pada malam keempat berturutan.

Sekelompok Yahudi dan sekelompok Arab lagi-lagi bentrok di kota Lod.

Bentrokan itu terjadi meski ada peningkatan kehadiran polisi yang didukung oleh para pemimpin negara tersebut.

Warna api yang kuning kemerahan terlihat menerangi langit Gaza, sementara ledakan-ledakan yang memekakkan telinga dari pinggiran kota itu membuat orang-orang terbangun dari tidur mereka.

Di Jalur Gaza Utara, Rafat Tanani, istrinya yang hamil dan keempat anak mereka tewas setelah sebuah pesawat perang Israel menghantam sebuah bangunan, kata sejumlah penduduk setempat.

Sadallah Tanani, seorang kerabat mereka, mengatakan keluarga itu meninggal setelah tempat tinggalnya dibom tanpa peringatan.

Halaman
12
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: VOA
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved