Virus Corona

China Kecam Seruan Biden soal Asal-usul Virus Corona dan Tolak Teori Kebocoran Laboratorium Wuhan

China Kecam Seruan Biden soal Asal-usul Virus Corona dan Tolak Teori Kebocoran Laboratorium Wuhan sebagai Konspirasi

Editor: Gigih
NOEL CELIS / AFP
Petugas keamanan berdiri di depan Pasar Grosir Makanan Laut Huanan yang ditutup di kota Wuhan, di Provinsi Hubei, pada 11 Januari 2020, di mana komisi kesehatan Wuhan mengatakan bahwa pria yang meninggal karena penyakit pernapasan telah membeli barang. China mengatakan pada 11 Januari 2020 bahwa seorang pria berusia 61 tahun telah menjadi orang pertama yang meninggal karena penyakit pernapasan yang diyakini disebabkan oleh virus baru dari keluarga yang sama dengan SARS (Sudden Acute Respiratory Syndrome), yang memakan korban ratusan jiwa. kehidupan lebih dari satu dekade lalu. Empat puluh satu orang dengan gejala mirip pneumonia sejauh ini telah didiagnosis dengan virus baru di Wuhan, dengan salah satu korban meninggal pada 8 Januari 2020, kata komisi kesehatan kota China tengah di situsnya. 

TRIBUNNEWS.COM - China mengecam seruan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden untuk menyelidiki lebih lanjut soal asal-usul virus corona.

Pemerintah Tiongkok juga menolak teori tentang kebocoran laboratorium Wuhan sebagai 'konspirasi.'

Melansir Daily Mail, Joe Biden pada Rabu (26/5/2021) memerintahkan pejabat intelijen AS untuk 'menggandakan' upaya mereka dalam menyelidiki asal-usul pandemi Covid-19, termasuk petunjuk apa pun terkait laboratorium.

Kedutaan Besar China di Washington menuduh kekuatan politik yang tidak disebutkan namanya terpaku pada 'permainan menyalahkan' sambil mengabaikan kebutuhan mendesak untuk memerangi pandemi.

"Kampanye kotor dan pengalihan kesalahan muncul kembali, dan teori konspirasi tentang" kebocoran laboratorium "muncul kembali," kata Kedutaan dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Donald Trump Ragu Covid-19 Berasal dari Laboratorium Wuhan China

Baca juga: Intelijen AS: Staf Lab Wuhan Dirawat di RS dengan Gejala Mirip Covid-19 Sebelum Wabah Dikonfirmasi

Pasar Grosir Makanan Laut Huanan
Petugas keamanan berdiri di depan Pasar Grosir Makanan Laut Huanan yang ditutup di kota Wuhan, di Provinsi Hubei, pada 11 Januari 2020, di mana komisi kesehatan Wuhan mengatakan bahwa pria yang meninggal karena penyakit pernapasan telah membeli barang. China mengatakan pada 11 Januari 2020 bahwa seorang pria berusia 61 tahun telah menjadi orang pertama yang meninggal karena penyakit pernapasan yang diyakini disebabkan oleh virus baru dari keluarga yang sama dengan SARS (Sudden Acute Respiratory Syndrome), yang memakan korban ratusan jiwa. kehidupan lebih dari satu dekade lalu. Empat puluh satu orang dengan gejala mirip pneumonia sejauh ini telah didiagnosis dengan virus baru di Wuhan, dengan salah satu korban meninggal pada 8 Januari 2020, kata komisi kesehatan kota China tengah di situsnya.

Pihak terkait juga menyerukan 'studi komprehensif dari semua kasus awal Covid-19 yang ditemukan di seluruh dunia.'

Juru bicara Beijing Zhao Lijian, yang sebelumnya mengklaim virus itu berasal dari AS, mengatakan perintah Biden menunjukkan Washington 'tidak peduli tentang fakta dan kebenaran, juga tidak tertarik pada penelusuran asal ilmiah yang serius.'

Zhao mengutip laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dari Maret yang mengatakan 'sangat tidak mungkin' virus itu berasal dari laboratorium Wuhan.

Laporan tersebut secara luas dianggap sebagai 'white wash' dan dikritik oleh pemerintah Inggris dan AS yang mengatakan bahwa China telah menyembunyikan data dari para ahli.

Setelah berbulan-bulan pemerintahan Biden meminimalkan teori laboratorium sebagai sudut pandang pinggiran, kemarin berubah arah.

Baca juga: Joe Biden Minta Lembaga Intelijen Selidiki Asal Usul Covid-19, Ini Reaksi China

Foto dari udara menunjukkan laboratorium BSL-4 di Institut Virologi Wuhan di Wuhan di Provinsi Hubei Tengah Cina pada 17 April 2020. Laboratorium epidemiologi P4 dibangun bekerja sama dengan perusahaan bio-industri Prancis Institut Merieux dan Akademi Ilmu Pengetahuan China . Fasilitas ini adalah di antara segelintir laboratorium di seluruh dunia yang dibuka untuk menangani patogen Kelas 4 (P4) - virus berbahaya yang berisiko tinggi penularan dari orang ke orang.
Foto dari udara menunjukkan laboratorium BSL-4 di Institut Virologi Wuhan di Wuhan di Provinsi Hubei Tengah Cina pada 17 April 2020. Laboratorium epidemiologi P4 dibangun bekerja sama dengan perusahaan bio-industri Prancis Institut Merieux dan Akademi Ilmu Pengetahuan China . Fasilitas ini adalah di antara segelintir laboratorium di seluruh dunia yang dibuka untuk menangani patogen Kelas 4 (P4) - virus berbahaya yang berisiko tinggi penularan dari orang ke orang. (Hector RETAMAL / AFP)

Biden Minta Laporan dalam 90 Hari

Sebagai tindak lanjut, Biden meminta badan intelijennya untuk melaporkan kembali dalam 90 hari.

Dia mengarahkan laboratorium nasional AS untuk membantu penyelidikan dan komunitas intelijen untuk menyiapkan daftar pertanyaan khusus untuk pemerintah China.

Biden juga meminta China untuk bekerja sama dengan penyelidikan internasional tentang asal-usul pandemi.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved