Breaking News:

Penanganan Covid

Jengkel Ada Warganya yang Menolak Vaksinasi Covid-19, Presiden Filipina Beri Ancaman

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte, mengancam warganya yang menolak vaksinasi Covid-19.

Scmp.com
Presiden Filipina, Rodrigo Duterte. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengancam akan mengirim orang yang menolak untuk divaksinasi terhadap Covid-19, ke penjara.

Hal itu dikatakan Duterte dalam pidato di Tagalog pada Senin (21/6/2021) malam.

"Anda dapat memilih: Anda mendapatkan vaksin atau saya akan mengirim Anda ke penjara," kata Duterte, dikutip dari Al Jazeera.

Diakui Duterte, ia merasa jengkel dengan orang-orang yang menolak divaksinasi.

Untuk itu, ia kemudian mengancam akan menyuntik mereka dengan suntikan yang ditujukan untuk babi.

Baca juga: Filipina Tandatangani Kesepakatan 40 Juta Dosis Vaksin Pfizer-BioNTech

Baca juga: Pesanan Terbesar, Filipina Amankan 40 Juta Dosis Vaksin Pfizer untuk Warganya

"Kalian semua keras kepala," ucap Duterte.

Tak hanya itu, presiden ke-16 ini mengatakan bahwa mereka yang menolak divaksinasi harus meninggalkan Filipina, dan pergi ke India atau Amerika Serikat.

Duterte juga sebelumnya mengancam akan menembak warga Filipina yang ditemukan melanggar pembatasan penguncian selama pandemi.

Sejak ancaman itu, ada beberapa kasus dugaan pelanggar yang dibunuh oleh pihak berwenang, termasuk seorang pria tua dan seorang mantan tentara, yang menderita gangguan stres pasca-trauma.

Lebih lanjut, Herd Immunity PH,mengatakan, per Senin (21/6/2021) dari perkiraan 110 juta penduduk Filipina, hanya sekitar 1,95 persen yang sudah divaksinasi penuh.

Halaman
1234
Penulis: Rica Agustina
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved