Breaking News:

Penanganan Covid

Soal Pencampuran Vaksin Covid-19 dari 2 Merek Berbeda, Ini Kata WHO

Pencampuran vaksin dari 2 merek berbeda menjadi tren di beberapa negara, seperti Kanada dan Thailand. Namun, apakah WHO merekomendasikan cara ini?

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Sri Juliati
AFP/ JACK GUEZ / TAUSEEF MUSTAFA
Vaksin Covid-19 dari Pfizer dan AstraZeneca. Pencampuran vaksin dari 2 merek berbeda menjadi tren di beberapa negara, seperti Kanada dan Thailand. Namun, apakah WHO merekomendasikan cara ini? 

TRIBUNNEWS.COM - Pencampuran dua vaksin Covid-19 dari merek yang berbeda menjadi tren di sejumlah negara, seperti Kanada dan juga Thailand.

Baru-baru ini, WHO mengeluarkan pernyataan tentang penggunaan dua vaksin yang berbeda.

Namun pernyataan itu sempat menimbulkan kesalahpahaman dan kebingungan.

Apa yang terjadi?

Dilansir CBC, pada konferensi pers hari Senin (12/7/2021) lalu, Dr Soumya Swaminathan, kepala ilmuwan WHO, menjawab pertanyaan wartawan tentang apakah dosis ketiga vaksin COVID-19, atau suntikan booster, diperlukan.

Pertanyaan itu muncul setelah Pfizer meminta persetujuan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk membuat dosis ketiga.

Baca juga: Ramai Vaksin Booster, WHO Beri Peringatan, Tidak Mencampur dan Mencocokan Vaksin Satu dan Lainnya

Baca juga: Vaksin Covid: Thailand akan campur Sinovac dengan AstraZeneca setelah kasus penularan virus corona melonjak

Gambar ini diambil pada 12 Juli 2021 menunjukkan botol vaksin virus corona COVID-19 Pfizer-BioNTech di atas meja di sebelah klinik rawat jalan Pusat Kardiovaskular di Pusat Medis Sheba dekat Tel Aviv, Israel.
Gambar ini diambil pada 12 Juli 2021 menunjukkan botol vaksin virus corona COVID-19 Pfizer-BioNTech di atas meja di sebelah klinik rawat jalan Pusat Kardiovaskular di Pusat Medis Sheba dekat Tel Aviv, Israel. (JACK GUEZ / AFP)

Dengan penjelasan panjang, Swaminathan pada akhirnya memperingatkan agar individu tidak boleh memutuskan sendiri apakah mereka membutuhkan dosis tambahan atau tidak.

Namun, headline yang muncul di berbagai media internasional justru tidak sesuai.

Headline di Reuters berbunyi, "WHO Warns Against People Mixing And Matching COVID Vaccines" atau "WHO Memperingatkan Orang-orang yang Mencampur dan Mencocokkan Vaksin Covid-19".

Hal itu memicu kekhawatiran tentang pendekatan program vaksinasi di Kanada, yang menggunakan pencampuran vaksin.

Judul berita yang misleading
Judul berita yang misleading (Twitter)
Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved