Breaking News:

Virus Corona

Antisipasi Gelombang ke-5, Menkes Iran Serukan Lockdown yang Diawasi Militer selama 2 Pekan

Menkes Iran enyerukan lockdown selama dua pekan di bawah pengawasan angkatan bersenjata dan penegak hukum guna mengekang penyebaran kasus Covid-19.

IG Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki
Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki menyerukan lockdown selama dua pekan di bawah pengawasan angkatan bersenjata dan penegak hukum untuk mengekang penyebaran kasus Covid-19 di seluruh negeri. 

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki menyerukan lockdown selama dua pekan di bawah pengawasan angkatan bersenjata dan penegak hukum untuk mengekang penyebaran kasus Covid-19 di seluruh negeri.

Jabatan Saeed Namaki diprediksi akan berakhir setelah Ebrahim Raisi dilantik sebagai Presiden Iran pada Kamis (5/8/2021).

Dilansir Al Jazeera, Namaki mengatakan gelombang kelima infeksi virus corona yang melanda Iran kali ini didominasi oleh varian Delta.

Baca juga: Pejabat WHO Telusuri Mengapa Varian Delta Jauh Lebih Menular Dibanding Virus Corona Sebelumnya

Baca juga: Wabah Varian Delta Menyebar ke 15 Kota di China, Terdeteksi Pertama Kali pada 20 Juli 2021

Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki
Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki menyerukan lockdown selama dua pekan di bawah pengawasan angkatan bersenjata dan penegak hukum untuk mengekang penyebaran kasus Covid-19 di seluruh negeri.

Menurutnya, jika tidak segera ditangani kasus infeksi virus corona bisa menjadi bencana dan "tidak dapat diperbaiki".

"Meskipun mereka (penduduk Iran) divaksinasi, rekan kerja saya semua jatuh sakit karena lam tidak bisa tidur dan stres," katanya sembari memperingatkan soal sistem kesehatan negara itu yang bisa runtuh kapan saja.

Selain Namaki, Kepala di 65 universitas dan fakultas kedokteran seluruh negeri juga menyerukan lockdown lewat sepucuk surat yang dikirim kepada Presiden Hassan Rouhani pekan lalu.

Sementara itu, hingga saat ini lebih dari 3,9 juta kasus telah tercatat sejak Iran melaporkan kasus pertama pada Februari 2020, lebih dari 91.000 orang telah kehilangan nyawa mereka akibat pandemi global.

Pada Minggu (1/8/2021) saja, Kemenkes Iran mengatakan ada tambahan 366 orang meninggal karena Covid-19, jumlah ini dilaporkan melonjak 38 persen dibanding sepekan sebelumnya.

Lebih dari 32.500 kasus yang baru ditemukan yang diumumkan pada Minggu berada di antara beberapa yang tertinggi di dunia, dan juga menunjukkan peningkatan 32 persen dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

Baca juga: Lembaga Eijkman Koreksi Dua Kasus di Jambi, Bukan Varian Delta Plus

Baca juga: Mengenal Perbedaan Varian Covid-19, dari Alpha, Beta hingga Delta Plus, Mana yang Lebih Berbahaya?

Presiden Hassan Rouhani (kiri) mengambil bagian dalam konferensi pers dengan Presiden terpilih Ebrahim Raisi (kanan) selama kunjungannya untuk memberi selamat kepada ulama ultrakonservatif itu karena memenangkan pemilihan presiden. Ebrahim Raisi dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden Iran pada hari Sabtu, hasil yang diantisipasi secara luas setelah banyak politisi kelas berat dilarang mencalonkan diri.
Presiden Hassan Rouhani (kiri) mengambil bagian dalam konferensi pers dengan Presiden terpilih Ebrahim Raisi (kanan) selama kunjungannya untuk memberi selamat kepada ulama ultrakonservatif itu karena memenangkan pemilihan presiden. Ebrahim Raisi dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden Iran pada hari Sabtu, hasil yang diantisipasi secara luas setelah banyak politisi kelas berat dilarang mencalonkan diri. (STRINGER / Iranian Presidency / AFP)

Lockdown dilonggarkan

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved