Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Amerika Serikat Kutuk Rencana Taliban untuk Lanjutkan Hukuman Amputasi dan Eksekusi di Afghanistan

Amerika Serikat mengutuk keras rencana Taliban memberlakukan kembali hukuman ekstrem di Afghanistan, termasuk potong tangan dan eksekusi.

TOM BRENNER / POOL / AFP
Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price berbicara kepada wartawan selama jumpa pers di Departemen Luar Negeri di Washington, DC pada 1 Maret 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat melalui juru bicara Departemen Luar Negeri, Ned Price mengutuk keras rencana Taliban memberlakukan kembali hukuman ekstrem di Afghanistan, termasuk potong tangan dan eksekusi.

Dilansir Reuters, selama briefing media Jumat (24/9/2021), Price menyebut hukuman seperti itu merupakan pelanggaran berat hak asasi manusia.

Ia juga menekankan Taliban akan dimintai pertanggungjawaban.

Diberitakan sebelumnya oleh The Guardian, dalam sebuah wawancara dengan Associated Press, senior Taliban Mullah Nooruddin Turabi berbicara soal cara eksekusi Taliban di masa lalu, yang terkadang dilakukan di stadion di depan orang banyak.

Turabi memperingati dunia agar tidak mengganggu aturan baru Afghanistan.

"Semua orang mengkritik kami atas hukuman di stadion, tetapi kami tidak pernah mengusik apa pun tentang hukum mereka dan hukuman mereka," kata Turabi di Kabul.

"Tidak ada yang harus memberi tahu kami seperti apa hukum kami seharusnya," tambahnya.

Baca juga: Taliban Berburu Harta Karun Kuno Emas Baktria Berusia 2.000 Tahun

Baca juga: Penyerangan terhadap Taliban di Afghanistan Timur Tewaskan 5 Orang, Berlanjut Pengeboman Kendaraan

Mullah Nooruddin Turabi
Mullah Nooruddin Turabi. (Screenshot Twitter)

Turabi, yang sekarang berusia awal 60-an, bertanggung jawab atas masalah penjara.

Ia dulunya menjabat sebagai menteri kehakiman dan kepala kementerian "penyebaran kebajikan dan pencegahan kejahatan."

Pada masa pemerintahan Taliban sebelumnya, dunia mengecam hukuman Taliban, yang dilakukan di stadion olahraga Kabul atau di halaman masjid yang luas, yang seringkali dihadiri oleh ratusan pria Afghanistan.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved