Breaking News:

Pembebasan Eksekutif Huawei di Kanada Atas Instruksi Langsung Presiden Xi Jinping

Presiden China Xi Jinping instruksikan langsung pembebasan eksekutif HUawei, Meng Wanzhou, yang ditahan di Kanada

CCTV/AFP
Tangkapan layar ini dibuat dari video yang dirilis pada 25 September 2021 oleh penyiar CCTV China yang menunjukkan eksekutif Huawei Meng Wanzhou keluar dari pesawat yang tiba di Shenzhen, Provinsi Guangdong, China, setelah dibebaskan dari Kanada. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden China Xi Jinping memberikan perintah langsung bagi upaya pembebasan eksekutif Huawei Technologies Co, Meng Wanzhou, yang ditahan Kanada.

“Presiden China Xi Jinping memberikan instruksi tentang kasus Meng menjelang kesepakatan dengan AS yang menyebabkan pembebasannya dari proses ekstradisi Kanada,” kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying, Senin (27/9/2021), seperti dilansir dari  Al Arabiya.

Meng yang menjadi Kepala Keuangan Huawei kembali ke Shenzhen pada Sabtu (25/9/2021).

Hua mengatakan Meng adalah korban penganiayaan politik dan dapat kembali ke China berkat upaya pemerintah yang tak kenal henti.

Kepulangannya ke China disiarkan langsung di stasiun televisi negara, CCTV, saat dia mengenakan gaun merah di bawah bendera China dan berterima kasih kepada pemimpin negara itu, Xi Jinping, dan Partai Komunis yang berkuasa.

Baca juga: China Bebaskan Dua Warga Kanada Yang Diduga Mata-mata Setelah Bos Huawei Dibebaskan

Baca juga: Sosok Bos Huawei, Putri Miliuner China yang Akhirnya Dibebaskan Setelah 3 Tahun Ditahan Kanada

Meng mencapai kesepakatan dengan Jaksa Federal Amerika Serikat yang akan membatalkan tuduhan penipuan terhadapnya tahun depan.

Sebagai imbalannya, Meng menerima tanggung jawab karena salah menggambarkan urusan bisnis perusahaan di Iran.

Ia sepakat untuk mengakui bahwa ia telah menyesatkan HSBC Holdings Plc tentang bisnis perusahaan telekomunikasi dengan Iran, yang melanggar sanksi AS.

Perjanjian dengan jaksa federal mengakhiri tarik ulur ekstradisi selama hampir tiga tahun di Kanada, sementara AS meminta agar ia diproses hukum.

Saat Meng dibebaskan, China pun membebaskan dua diplomat Kanada, Michael Kovrig dan Michael Spavor, yang ditahan atas tuduhan mata-mata. Mereka ditahan selama lebih dari 1.000 hari.

Baca juga: Huawei Kena Sanksi, Penjualan Apple Diprediksi Akan Meningkat

Baca juga: Eropa Larang Penerapan Teknologi 5G dari Huawei, Apa Alasannya?

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved