Breaking News:

PM Jepang dan PM Australia Sepakat Perkuat Sekutu Keamanan Bersama Bagi Perdamaian Indo-Pasifik

Perdana Menteri Australia Scott Morrison untuk pertama kalinya melakukan telepon video sekitar jam 11 waktu Jepang Selasa ini (5/10/2021) dan berbicar

Richard Susilo
PM Jepang Fumio Kishida menjelang jumpa pers kemarin malam menghormati bendera Jepang terlebih dulu 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Perdana Menteri Australia Scott Morrison untuk pertama kalinya melakukan telepon video sekitar jam 11 waktu Jepang Selasa ini (5/10/2021) dan berbicara dengan PM Fumio Kishida.

"Keduanya sepakat untuk  bekerja sama  mewujudkan "Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka serta damai dengan memperkuat persekutuan bidang keamanan," papar sumber Tribunnews.com Selasa (5/10/2021).

Pertemuan berlangsung sekitar 20 menit dari pukul 11:00, dan Perdana Menteri Morrison mengucapkan selamat kepada PM Kishida atas pengangkatannya sebagai Perdana Menteri.

Kedua pemimpin sepakat untuk lebih mengembangkan "kemitraan strategis khusus" dan bekerja sama untuk mewujudkan "Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka".

"Selain itu, selain meningkatkan kerja sama di bidang keamanan dan pertahanan serta bidang ekonomi, kita akan semakin memperdalam kerja sama dengan sekutu dan kawan-kawan, termasuk kerangka empat negara termasuk Amerika Serikat dan India, dan global seperti perubahan iklim. Demikian pula akan bekerja sama dalam berbagai isu dunia," paparnya lagi.

Baca juga: Jadi PM Jepang, Fumio Kishida Telepon Presiden AS Joe Biden

Perdana Menteri Kishida juga menyambut baik niat Australia untuk membuat kerangka keamanan baru yang disebut "AUKUS" dengan Amerika Serikat dan Inggris, dan kedua pemimpin itu satu pemikiran mengenai masalah dan status quo  Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan  serta  ancaman finansial.

Selain itu, Perdana Menteri Kishida menunjukkan bahwa "aktivitas nuklir dan misil baru-baru ini oleh Korea Utara mengancam perdamaian dan keamanan Jepang, kawasan dan komunitas internasional."

Kedua pemimpin menanggapi Korea Utara, termasuk masalah penculikan.

"Kami telah mengkonfirmasi bahwa kami akan terus bekerja sama satu sama lain."

Perdana Menteri Morrison "Mempromosikan kerja sama dengan Quad dan lainnya"

Setelah pertemuan bergaya videophone dengan Perdana Menteri Kishida, Perdana Menteri Morrison mengatakan di Twitter, "Kami dapat berbicara tentang 'kemitraan strategis khusus' dan upaya kami untuk mencapai kawasan Indo-Pasifik yang aman dan sejahtera. Saya senang. "

Selain itu, "Kami akan memperkuat kerja sama pertahanan, keamanan, dan ekonomi, termasuk rantai pasokan yang aman dan energi bersih, serta mempromosikan kerja sama dengan mitra seperti Quad."

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved