Breaking News:

Krisis Myanmar

Setelah Ditekan ASEAN, Myanmar Bebaskan Ratusan Tahanan Politik

Pemerintah militer Myanmar membebaskan ratusan tahanan politik dari penjara Insein yang dikenal kejam, setelah ditekan ASEAN belakangan ini

Editor: hasanah samhudi
AFP
Seorang pria (tengah) bersatu kembali dengan anggota keluarganya di luar Penjara Insein setelah pembebasannya di Yangon pada 18 Oktober 2021. Pihak berwenang mengumumkan lebih dari 5.000 orang yang dipenjara karena memprotes kudeta Februari lalu akan dibebaskan. 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah militer Myanmar telah membebaskan ratusan tahanan politik dari penjara Insein yang terkenal kejam, termasuk juru bicara partai Aung San Suu Kyi dan seorang komedian terkenal Zarganar.

Pembebasan dilakukan beberapa menit setelah penguasa militer Min Aung Hlaing berpidato pada Senin (18/10/2021).

Televisi pemerintah mengumumkan lebih dari 5.600 orang yang ditangkap atau dicari karena peran mereka dalam protes anti-kudeta akan dibebaskan dalam amnesti atas dasar kemanusiaan.

Sejumlah aktivis menyebut pembebasan itu sebagai taktik militer yang berkuasa untuk mencoba membangun kembali reputasi internasionalnya setelah Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mengambil langkah langka dengan tidak mengikutkan pemimpin junta dari pertemuan puncaknya.

Pelapor Khusus PBB Tom Andrews di Twitter menyambut baik pembebasan itu. Namun ia mengatakan tindakan penahanan mereka itu tetap saja sesuatu yang keterlaluan.

Baca juga: ASEAN Bahas Pengucilan Myanmar Dari KTT Virtual

Baca juga: Tak Diundang KTT Asean, Junta Myanmar Tuduh Ada Campur Tangan AS dan UE atas Pengucilan Itu

"Junta membebaskan tahanan politik di Myanmar bukan karena perubahan hati, tapi karena tekanan," katanya.

Junta telah membebaskan tahanan beberapa kali sejak kudeta Februari.

ASEAN memutuskan untuk mengundang perwakilan non-politik ke KTT 26-28 Oktober.

Ini merupakan penghinaan yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada para pemimpin militer di balik kudeta terhadap pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi.

Monywa Aung Shin, Juru Bicara Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi, menanggapi pembebasan dirinya.

Baca juga: Militer Myanmar Tak Akan Izinkan Utusan Khusus ASEAN Bertemu Aung San Suu Kyi

Baca juga: Oposisi Myanmar Sambut Baik Junta Militer Tidak Diundang KTT ASEAN

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved