Breaking News:

Pemimpin Kudeta Sudan Janji Serahkan Pemerintahan ke Pemimpin Sipil

Protes anti-kudeta nasional telah terjadi sejak perebutan kekuasaan 25 Oktober oleh tentara, tetapi telah dipenuhi tindakan keras yang mematikan.

AFP
Pengunjuk rasa Sudan mengibarkan bendera nasional saat mereka berkumpul di 60th Street di ibu kota Khartoum, untuk mengecam penahanan oleh tentara anggota pemerintah, pada 25 Oktober 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, KHARTOUM - Panglima militer Sudan Jenderal Abdel Fattah al-Burhan mengatakan dia tidak akan berpartisipasi dalam pemerintahan mana pun setelah masa transisi.

Ia menepis tentara harus bertanggung jawab atas kematian para pengunjuk rasa yang berunjuk rasa menentang pengambilalihan militer.

Protes anti-kudeta nasional telah terjadi sejak perebutan kekuasaan 25 Oktober oleh tentara, tetapi telah dipenuhi tindakan keras yang mematikan.

Baca juga: Buntut Kudeta, Uni Afrika Tangguhkan Keanggotaan Sudan

Baca juga: Kerusuhan Kudeta Sudan, Demonstran yang Terluka Sembunyi di Bawah Kasur saat Dicari Militer

Baca juga: Aksi Protes Guncang Sudan Setelah Militer Rebut Kendali Lewat Kudeta

Menurut Komite Pusat independen Dokter Sudan, setidaknya 14 demonstran telah tewas dan sekitar 300 terluka.

“Ini adalah janji kami – janji yang kami buat untuk diri kami sendiri, rakyat Sudan, dan komunitas internasional,” kata Al Burhan.

“Kami berkomitmen menyelesaikan transisi demokrasi, mengadakan pemilihan tepat waktu, dan berkomitmen tidak menghentikan aktivitas politik apa pun selama berlangsung damai,” lanjutnya

“Tentu saja dalam batas-batas deklarasi konstitusional dan bagian-bagian yang belum ditangguhkan,” kata al-Burhan kepada Al Jazeera dalam komentar yang disiarkan Minggu (7/10/2021).

“Kami berkomitmen menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah sipil dengan kompetensi nasional dan kami berjanji untuk menjaga transisi dari campur tangan apa pun yang dapat menghalanginya,” lanjutnya.

Al-Burhan juga membantah tentara bertanggung jawab atas kematian pengunjuk rasa.

"Tentara Sudan tidak membunuh warga, dan ada komite investigasi untuk mengungkap apa yang terjadi," katanya.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved