Breaking News:

Batu Apung akibat Letusan Gunung Mengotori Tepian Pantai Laut Jepang

Batu apung terdampar di pantai berpasir dan melayang dalam bentuk sabuk di permukaan laut.

Editor: Dewi Agustina
Sankei
Batu apung yang "mengotori" tepian laut Jepang mengganggu transportasi laut juga karena dapat merusak mesin kapal. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Batu apung akibat letusan gunung di Jepang kini mengotori pantai berpasir dan mengapung di permukaan laut dalam bentuk pita. Kondisi ini mengganggu tepian pantai laut Jepang.

Sejumlah kecil batu apung dikonfirmasi tersebar di Kepulauan Izu Tokyo, dan sementara ada simulasi bahwa sejumlah besar batu apung terdampar, pada tanggal 20 November di Miyakejima.

Dikonfirmasi bahwa batu apung itu terdampar di pantai berpasir dan melayang dalam bentuk sabuk di permukaan laut.

Di Kepulauan Izu Tokyo, sejumlah kecil batu apung telah dikonfirmasi sejak awal bulan ini, dan Japan Agency for Marine-Earth Science and Technology (JAMSTEC), telah merilis simulasi bahwa sejumlah besar batu apung dapat dicuci ke pantai akhir pekan ini.

Pada pertemuan yang diadakan di Miyakejima pada tanggal 19 November dengan kehadiran kantor cabang Miyake dari ibu kota dan koperasi nelayan setempat, ada laporan bahwa batu apung juga terdampar di Miyakejima.

Baca juga: Pemain Bisbol Jepang Shohei Ohtani Paling Sempurna Dapatkan MVP, Inilah Komentarnya

Pada tanggal 20 November pagi tim wawancara NHK berada di sisi timur pulau mengkonfirmasi bahwa batu apung terdampar sekitar 15 meter di pantai berpasir Miyake, dan batu apung mengambang dalam bentuk sabuk di permukaan laut.

Ada lima pelabuhan di Miyakejima, dan pagar minyak akan dipasang di semua pelabuhan pada tanggal 20 November sore ini untuk mencegah batu apung masuk ke tepian pantai.

Suara keprihatinan tentang dampak pada persediaan sehari-hari.

Di Miyakejima di Kepulauan Izu Tokyo, ada suara-suara khawatir tentang efek batu apung karena surat laut mendukung pasokan kebutuhan sehari-hari.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved