Breaking News:

Kumpulkan 65 Miliar Yen Berkedok Investasi Aset Kripto, Akira Tamai Ditangkap Polisi Jepang

Akira Tamai dituding polisi meminta investasi dalam mata uang virtual (aset kriptografi) tanpa registrasi atau penipuan investasi.

Editor: Dewi Agustina
Youtube
Akira Tamai (53), pria yang mengaku kaya raya ditangkap polisi 9 November 2021 karena dicurigai melanggar Undang-Undang Instrumen Keuangan dan Pertukaran dan penipuan investasi. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo menangkap tujuh orang, termasuk Akira Tamai (53), karena dicurigai melanggar Undang-Undang Instrumen Keuangan dan Pertukaran.

Polisi menuding mereka meminta investasi dalam mata uang virtual (aset kriptografi) tanpa registrasi atau penipuan investasi.

"Akira Tamai dan kawan-kawan mengiklankan bahwa jika mereka berinvestasi di perusahaan manajemen investasi "Jubilee Ace", mereka akan dapat menghasilkan banyak keuntungan dengan mengelola mata uang virtual, dan mereka telah mengumpulkan total 65 miliar yen," ungkap sumber Bunshun Online, Minggu (21/11/2021).

Akira Tamai telah mengadakan seminar di berbagai tempat sejak Maret 2019.

"Kemiskinan adalah virus," katanya kepada peserta seminar.

Selain itu, dikatakan bahwa dia meminta dengan "jalur penjemputan" seperti itu.

"Jika Anda menggunakan "arbitrase" yang menghasilkan margin dengan memanfaatkan fakta bahwa harga mata uang virtual berbeda di setiap bursa, Anda pasti akan mendapat untung. Dengan jaminan pokok, Anda menjanjikan dividen bulanan maksimum 20 persen. Kecerdasan buatan dengan Sistem yang digunakan dibuat oleh seorang jenius lulusan Singapore University.”

Baca juga: Batu Apung akibat Letusan Gunung Mengotori Tepian Pantai Laut Jepang

Itu tidak semua. Selain mata uang virtual, Tamai dkk menggarap metode MLM.

"Jika Anda mengumpulkan anggota baru, Anda akan menerima biaya rujukan 10 persen dari jumlah yang Anda investasikan," katanya, untuk memperluas jumlah investor.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved