Breaking News:

Jet Tempur Taktis J20 Jadikan Cina Raja Udara Ketiga Setelah AS dan Rusia

Pesawat tempur taktis Chengdu J-20 dirancang untuk mendapatkan dan mempertahankan superioritas udara.

Daily Express
J-20, Upaya China saingi Amerika Serikat 

TRIBUNNEWS.COM – Industri dirgantara Cina membuktikan mampu masuk jajaran penguasa udara dunia setelah produk jet tempur taktis J-20 Chengdu resmi memperkuat Tentara Pembebasan Rakyat Cina (PLA).

Jet tempur J-20 merupakan pesawat tempur taktis generasi ke-5. Pesawat generasi ini harus memiliki sejumlah karakteristik penting seperti kapasitas siluman efektif, kemampuan manuver super, terbang supersonik tanpa mode afterburner dan keserbagunaan.

Analisis yang ditulis Kapten A Kirovets dan Letkol A Tomofeev di Foreig n Military Review 2021menyebut, pengembangan independen pesawat semacam itu hanya dimungkinkan di negara industri militer kompleks.

Dikutip dari Southfront.org, pencapaian signifikan industri militer Cina adalah adopsi TF Chengdu J-20, yang memungkinkan negara itu jadi negara ketiga setelah AS dan Rusia yang memproduksi “tactical fighter” generasi kelima.

Baca juga: Presiden Xi Jinping Kepada ASEAN: China Tidak Mencari Hegemoni Apalagi Menggertak Negara Kecil

Baca juga: China Marah dan Batasi Hubungan dengan Lithuania Gara-gara Taiwan

Baca juga: Diancam Cina, Taiwan Kerahkan 64 Jet Tempur F-16V Canggih

Pesawat tempur taktis Chengdu J-20 dirancang untuk mendapatkan dan mempertahankan superioritas udara. Tugas utamanya adalah melakukan pertempuran udara jarak dekat dan jarak jauh.

Juga dirancang mampu menyelesaikan tugas pertahanan udara, serta mengenai target darat dan permukaan.

Untuk menggunakan pesawat tempur secara efektif, kompleks industri militer Republik Rakyat Tiongkok telah mengembangkan avionik yang sesuai, serta berbagai senjata, termasuk peluru kendali, bom pesawat yang dapat disesuaikan dan jatuh bebas.

Pesawat ini dibuat Research Aviation Institute ke-611 (Changdu Aviation Industry Group). Pra-produksi dimulai di pabrik pembuatan pesawat Aviation Industrial Corporation di Chengdu (Sichuan).

Biaya penelitian dan pengembangan (R&D) selama pengembangan pesawat tempur Chengdu J-20 adalah $5,8 miliar (AS).

Harga satu pesawat adalah $39 juta. Sebagai perbandingan, pesawat tempur Raptor F-22A generasi kelima dibanderol $ 146 juta, Su-57 Rusia harganya $34.5 juta.

Chengdu J-20, jet tempur generasi kelima buatan China.
Chengdu J-20, jet tempur generasi kelima buatan China. (Wikipedia)

Uji Terbang Pertama 11 Januari 2011

Dalam kerangka riset dan pengembangan, 8 pesawat Chengdu J-20 dibangun. Prototipe pertama melakukan uji terbang pada 11 Januari 2011.

Pesawat tempur tersebut menawarkan solusi teknis dan desain untuk tata letak aerodinamis dan mengurangi visibilitas pesawat.

Pesawat kedua, melakukan uji terbang pada Juni, di mana pengujian sistem avionik, hidrolik, pneumatik dan piroteknik, termasuk sistem ejeksi pilot, dilakukan.

Prototipe ketiga dan keempat tidak berpartisipasi dalam uji terbang, karena dimaksudkan untuk menguji keandalan fungsi komponen dan rakitan pesawat di bawah pengaruh beban statis, dinamis, dan kejut.

Sisanya digunakan untuk memperbaiki sistem dan fitur desain yang menunjukkan kinerja yang tidak memuaskan.

Selama kegiatan riset dan pengembangan, sejumlah cacat desain diidentifikasi. Keputusan diambil untuk memproduksi batch kedua mesin eksperimental, yang pengujiannya dimulai pada Februari 2014.

Desain seri berikutnya memiliki sejumlah perbedaan signifikan dari mesin sebelumnya. Komponen dan rakitan yang diubah meliputi sistem sensor, penambahan busur listrik di bawah kanopi kaca berlapis.

Berikutnya perubahan lokasi proses palka, geometri tepi belakang ujung sayap dan ekor vertikal, geometri ekor horizontal dan punggung bawah badan pesawat di bawahnya, serta geometri sirip tepi kompartemen persenjataan dan penutup roda pendarat .

Berikutnya, sistem opto-elektronik untuk mendeteksi target darat dan permukaan dipasang di hidung badan pesawat dan di permukaan luar saluran masuk udara.

Pesawat tempur Chengdu J-20 adalah badan pesawat terbang tipe bebek terbang tinggi dengan sayap segitiga dengan overhang.

Sirip depan bersayap ganda horizontal dan vertikal dengan puncak di bawah badan pesawat, dilengkapi dengan dua mesin turbojet.

Roda pendarat memiliki tiga penopang: roda depan yang ditarik ke depan, penopang utama ditarik ke teluk samping (mirip dengan pesawat tempur F-22), yang menunjukkan lokasi teluk senjata di tengah lambung pesawat.

Sisi badan pesawat tempur memiliki sudut kemiringan yang sama dengan stabilisator vertikal satu bagian, dan garis tepi depan khas pesawat tempur ESA rendah.

Sistem pengisian bahan bakar udara dapat ditarik untuk mengurangi visibilitas dan meningkatkan kinerja aerodinamis pesawat. Asupan bahan bakar terletak di sisi kanan kokpit.

Konstruksi pesawat tempur, material komposit dengan struktur kisi kristal yang dimodifikasi digunakan secara ekstensif untuk mendapatkan sifat baru.

Jadi, untuk mengurangi ESA pesawat (diperkirakan sekitar 0,6 m2), bagian dari perangkat antena terbuat dari bahan meta resonansi, yang permitivitas dielektriknya hanya terjadi pada frekuensi radiasi tertentu.

Desain Kokpit dan Helm Pilotnya Canggih 

Kanopi kokpit dirancang dengan desain interlaced yang meningkatkan pandangan pilot. Kokpit dirancang sesuai dengan konsep HOTAS (Hands-On Throttle and Stick).

Konsep ini menyiratkan pilot menggunakan hampir semua fungsi avionik dan senjata tanpa melepaskan tangannya dari kontrol utama pesawat.

Fitur desain kokpit adalah posisi tangan kanan tongkat kendali yang tidak seperti biasanya pada penerbangan tempur Cina.

Selama pengujian, pilot menggunakan helm penerbangan TK-31, yang telah meningkatkan ergonomi dan mengurangi berat.

Namun, helm berteknologi tinggi baru digunakan saat mengoperasikan mesin produksi. Ini diyakini sebagai analog dari helm Striker II HMD BAE Systems (Inggris).

Fitur desain helm adalah layar LCD yang dipasang pada pelindung wajah (HMD – Helmet Mounted Display).

Tergantung pada mode polarisasi kaca yang dipilih, pelat muka dapat sepenuhnya transparan atau bertindak sebagai monitor yang ditransmisikan gambar dari kamera yang dipasang di badan pesawat.

Hal ini memungkinkan inspeksi visual pesawat tempur dan rudal musuh di belahan bumi bawah, dan juga meningkatkan visibilitas, karena elemen peralatan kokpit tidak memasuki bidang pandang pilot.

Helm ini mampu beroperasi dalam mode night vision. Selain itu, perangkat kerasnya mencakup sistem penunjukan target untuk senjata udara berpemandu.

Pesawat tempur taktis Chengdu J-20 dari seri eksperimental pertama dan kedua dilengkapi dengan mesin turbojet twin-circuit AL-31F M2 generasi ketiga (mesin TTCE) yang diproduksi di Federasi Rusia.

Mesin produksi akan dilengkapi dengan WS-10 TTCE buatan Cina, yang memiliki fitur turbin tekanan tinggi tunggal, turbin tekanan rendah ganda, ruang pembakaran melingkar dan kompresor.

Pesawat tempur Chengdu J-20 dipersenjatai rudal jarak jauh Pili-21 buatan China, rudal jarak menengah Pili-15 dan Pili-12, serta rudal udara-ke-udara jarak pendek Pili-10.

Selain itu, jenis lain dari rudal dan bom udara akan digunakan terhadap target darat dan permukaan. Roket Pili-21 dilengkapi dengan mesin ramjet dan hulu ledak propelan berdaya ledak tinggi.

Rudal ini digunakan pesawat tempur generasi keempat dan kelima. Kelengkapan penembakan menggunakan sistem panduan gabungan: sistem komando radio di awal lintasan dan yang aktif di akhir (setelah kepala pelacak radar rudal mendeteksi dan menangkap target).

Rudal udara-ke-udara jarak menengah Pili-15, yang dikembangkan oleh 607 Institute of Aircraft Corporation of China, dilengkapi sistem panduan gabungan yang mencakup sistem panduan inersia serta radar dan pencari saluran inframerah.

Peluncuran uji coba pertama rudal Pili-12 terjadi pada pertengahan 2002 di atas pesawat tempur Su-30 MKK Angkatan Udara PLA. Rudal itu beroperasi dengan pesawat generasi ketiga dan keempat Angkatan Udara China dan Pakistan.

Pada 2018, rudal Pili-12 diupgrade khusus untuk pesawat tempur Chengdu J-20 menjadi varian Pili-12C. Produk terakhir berbeda dari versi dasar karena memiliki kemudi lipat dan dapat ditempatkan baik secara eksternal maupun di ruang badan pesawat.

Versi ekspor amunisi ditandai SD-10. Rudal tersebut dikembangkan dengan bantuan teknis dari spesialis Rusia dan merupakan analog dari rudal balistik jarak menengah R-77 Rusia.

Pada China Airshow 2016, Akademi Sains dan Teknologi Shanghai memamerkan modifikasi rudal Pili-10E. Rudal ini dilengkapi sistem panduan inframerah multi-elemen dengan perlindungan silau dan mampu menyerang target yang jauh dari garis pandang.

Persenjataan rudal juga dapat mencakup rudal anti-radar Yingzi 91, yang dikembangkan dan diproduksi Hungdu Aviation Industry Corporation (RRC).

Rudal ini dirancang untuk menghancurkan radar berbasis darat musuh dengan menargetkan emisi mereka.

Rudal anti-radar ini didasarkan pada rudal X-31P Rusia yang dipasok ke Angkatan Udara PLA, karena itu mereka memiliki desain dan karakteristik taktis dan teknis yang serupa.

Setelah pengujian pada tahun 2009, bom yang dikembangkan diberi nama LS-6-500 dan diadopsi oleh Angkatan Udara PLA.

Selain itu, tergantung pada karakteristik dan kondisi misi, pesawat tempur taktis Chengdu J-20 dapat menggunakan rudal dari berbagai kelas dan jenis termasuk rudal anti-kapal.

Dengan demikian, pesawat tempur taktis generasi kelima Chengdu J-20 telah menerapkan prinsip multifungsi.(Tribunnews.com/Southfront.org/xna)

KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved