Breaking News:

Virus Corona

Afrika Selatan Serukan Pencabutan Larangan Perjalanan dari Negaranya Terkait Varian Omicron

Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa meminta negara-negara segera mencabut larangan perjalanan ke negaranya terkait penemuan varian Omicron.

Ludovic MARIN / AFP
Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa berbicara pada peluncuran prakarsa untuk mendukung produksi vaksin di Pretoria, pada 28 Mei 2021 - Presiden Afrika Selatan meminta negara-negara segera mencabut larangan perjalanan terkait varian Omicron. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa meminta negara-negara untuk segera mencabut larangan perjalanan terkait dengan penemuan varian baru virus corona yang sangat bermutasi, Omicron.

Cyril Ramaphosa mengatakan pembatasan perjalanan ke negaranya tidak dapat dibenarkan secara ilmiah.

Saat ini, varian Omicron terus menyebar ke seluruh dunia, dengan kasus baru diidentifikasi di Belanda, Denmark dan Australia.

Sejak ilmuwan Afrika Selatan mendeteksi adanya varian baru tersebut, banyak negara telah memasukkan Afrika Selatan dan negara tetangganya ke daftar hitam.

Baca juga: Varian Covid-19 Omicron Mengancam, Ini Daftar Negara yang Dilarang Masuk Indonesia

Baca juga: Pria Namibia Positif Covid-19 Saat Masuk Jepang, Kemenkes Analisis Kemungkinan Strain Omicron

Melansir Al Jazeera, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan Omicron sebagai "varian dikhawatirkan" yang berpotensi lebih menular daripada varian sebelumnya.

“Kami menyerukan kepada semua negara yang telah memberlakukan larangan perjalanan di negara kami dan negara-negara saudara kami di Afrika selatan untuk segera mencabut keputusan mereka,” kata Ramaphosa.

“Satu-satunya hal yang akan ditimbulkan dari larangan perjalanan adalah lebih merusak ekonomi negara-negara yang terkena dampak dan merusak kemampuan mereka untuk menanggapi, dan pulih dari pandemi.”

“Pembatasan ini tidak dapat dibenarkan dan mendiskriminasi secara tidak adil terhadap negara kami dan negara-negara saudara kami di Afrika selatan," tambahnya.

Penghentian penerbangan yang tiba-tiba telah menakuti industri pariwisata vital Afrika Selatan, dengan pembatalan pemesanan meningkat langsung setelah pengumuman tersebut.

Sektor pariwisata negara itu kehilangan 10 miliar dolar dalam pemesanan pada tahun 2020 karena penurunan pengunjung asing, dan diperkirakan kehilangan sekitar 10 juta dolar setiap minggu penerbangan ditangguhkan dari pasar wisata utama luar negeri.

Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa.
Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa. (Archive Photo/GCIS)
Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved