Virus Corona

WHO Peringatkan Para Pemimpin Dunia bahwa Pandemi Covid-19 Belum Berakhir

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus menyampaikan peringatan kepada para pemimpin dunia bahwa pandemi belum berakhir.

AFP
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyerukan pada Senin (20/12/2021) agar dunia bersatu dan membuat keputusan sulit yang diperlukan untuk mengakhiri pandemi Covid-19 dalam tahun depan. 

TRIBUNNEWS.COM - Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus menyampaikan peringatan kepada para pemimpin dunia bahwa pandemi virus corona "belum berakhir".

Dr Tedros juga menaruh perhatian terhadap asumsi soal varian Omicron yang sekarang dominan, yang diklaim lebih ringan.

Intervensi datang ketika beberapa negara Eropa mencatat rekor jumlah kasus baru.

Melansir BBC, Prancis melaporkan hampir setengah juta kasus harian baru pada hari Selasa (18/1/2022).

Baca juga: WHO: Tidak Ada Bukti Anak-Anak dan Remaja yang Sehat Membutuhkan Booster Vaksin Covid-19

Baca juga: WHO Terbitkan Pedoman Pengobatan Covid-19 Terbaru, Molnupiravir Masuk Daftar atau Tidak?

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyerukan  pada Senin (20/12/2021) agar dunia bersatu dan membuat keputusan sulit yang diperlukan untuk mengakhiri pandemi Covid-19 dalam tahun depan.
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyerukan pada Senin (20/12/2021) agar dunia bersatu dan membuat keputusan sulit yang diperlukan untuk mengakhiri pandemi Covid-19 dalam tahun depan. (AFP)

Untuk pertama kalinya sejak dimulainya pandemi, lebih dari 100.000 infeksi baru tercatat di Jerman dalam waktu 24 jam pada hari Rabu (19/1/2022).

Berbicara dalam konferensi pers di markas besar WHO di Jenewa, Dr Tedros mengatakan kepada wartawan bahwa varian Omicron telah menyebabkan 18 juta infeksi baru di seluruh dunia selama seminggu terakhir.

"Jangan salah, Omicron menyebabkan rawat inap dan kematian, dan bahkan kasus yang tidak parah membanjiri fasilitas kesehatan."

Ia memperingatkan para pemimpin global bahwa "dengan penyebaran Omicron yang luar biasa secara global, varian baru kemungkinan akan muncul, itulah sebabnya pelacakan dan penilaian tetap penting".

"Saya masih sangat prihatin dengan banyak negara yang memiliki tingkat vaksinasi rendah, karena orang-orang berkali-kali lebih berisiko terkena penyakit parah dan kematian jika mereka tidak divaksinasi," tambahnya.

Baca juga: WHO Setujui Penggunaan Dua Obat Baru untuk COVID-19

Direktur kedaruratan WHO, Dr Mike Ryan, juga memperingatkan bahwa peningkatan penularan Omicron kemungkinan akan mendorong peningkatan rawat inap dan kematian, terutama di negara-negara di mana lebih sedikit orang yang divaksinasi.

"Peningkatan eksponensial dalam kasus, terlepas dari tingkat keparahan varian individu, menyebabkan peningkatan rawat inap dan kematian yang tak terhindarkan," katanya.

OMICRON - Foto Ilustrasi ini diambil di Toulouse, barat daya Prancis, pada 1 Desember 2021 menunjukkan jarum suntik dan layar yang menampilkan Omicron, nama varian baru covid 19. - Omicron telah menjadi jenis virus corona utama di Prancis di mana jumlah infeksi telah mengalami peningkatan besar dalam beberapa hari terakhir, kata badan kesehatan masyarakat negara itu.
OMICRON - Foto Ilustrasi ini diambil di Toulouse, barat daya Prancis, pada 1 Desember 2021 menunjukkan jarum suntik dan layar yang menampilkan Omicron, nama varian baru covid 19. - Omicron telah menjadi jenis virus corona utama di Prancis di mana jumlah infeksi telah mengalami peningkatan besar dalam beberapa hari terakhir, kata badan kesehatan masyarakat negara itu. "62,4 persen tes menunjukkan profil yang kompatibel dengan varian Omicron" pada awal minggu ini, dibandingkan dengan 15 persen pada minggu sebelumnya, kata agensi tersebut. (Lionel BONAVENTURE / AFP) (AFP/LIONEL BONAVENTURE)

Rekam peningkatan kasus harian di Eropa

Infeksi virus corona baru telah berkembang di seluruh Eropa ketika varian Omicron baru menyebar di seluruh benua.

Di Denmark, para pejabat melaporkan rekor 33.493 kasus harian baru Covid-19 pada hari Selasa (18/1/2022).

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved