Konflik Rusia Vs Ukraina

PM Jepang Minta Pers dan Masyarakat tidak Bepergian ke Ukraina dan Rusia

PM Kishida juga membicarakan mengenai kerja sama dengan G7 dan komunitas internasional, yang keduanya membentuk kritik masyarakat dunia.

Editor: Dewi Agustina
Richard Susilo
PM Jepang Fumio Kishida saat jumpa pers 17 Februari 2022. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida meminta pengertian kepada pers dan masyarakat Jepang agar tidak berangkat ke Ukraina atau pun ke Rusia.

"Pertama-tama mengenai kebebasan pers. Saya menyadari bahwa ini adalah tema yang sangat penting. Saat ini, Kementerian Luar Negeri telah mengeluarkan imbauan evakuasi di seluruh Ukraina, termasuk mereka yang terlibat dalam pers."

"Permintaan agar Anda berhenti bepergian ke negara itu terlepas dari dari tujuan Anda. Kebebasan pers, tentu saja, yang sangat penting, untuk tujuan lain juga. Inilah situasi saat ini," jelas PM Fumio Kishida dalam jumpa pers, Kamis (3/3/2022) malam.

"Di Ukraina, seperti yang Anda semua tahu, pertempuran sengit ini masih terjadi di mana-mana. Kita berada dalam situasi yang mengerikan dan mengancam jiwa ini. Dengan situasi tegang ini, upaya pemerintah dengan memikirkan masalah ini sangat serius. Oleh karena itu mohon pengertian dan kerjasamanya. Sekali lagi saya mohon pengertiannya," kata PM Kishida.

Wartawan pun menanyakan mengenai kekhawatiran tentang kenaikan harga gandum karena invasi dan sanksi militer Rusia.
Bagaimana mempertimbangkan berbagai tindakan termasuk biji-bijian?

"Seperti yang Anda katakan, kami harus bersiap untuk berbagai inflasi, bukan hanya minyak mentah," kata PM Kishida.

Baca juga: Miliarder Rusia Kehilangan Kekayaan hingga Puluhan Miliar Dolar AS, Imbas Operasi Militer di Ukraina

"Kami harus melindungi kehidupan masyarakat, bisnis, dan ekonomi. Saya pikir ini seperti yang Anda tunjukkan. Untuk biji-bijian, Rusia dan atau Ukraina sebagai negara penghasil biji-bijian utama, jadi mempertimbangkan dampaknya terhadap pasar biji-bijian secara keseluruhan. Saya pikir itu pasti akan mempengaruhi Jepang juga. Bagi mereka yang bergantung pada impor, kami harus mempertimbangkan berbagai langkah," ujarnya.

"Tergantung produknya, tapi menurut saya diperlukan ke berbagai upaya, seperti diversifikasi pemasok. Kita harus mencoba memahami situasi ini dengan cermat dan memikirkannya sebagai pemerintah agar tidak berdampak."

"Saya ingin menginstruksikan masing-masing menteri yang bertanggung jawab untuk mempertimbangkan dampak seperti apa yang bisa terjadi dan respons seperti apa yang bisa diambil dalam kenaikan harga yang masih diutarakan di masing-masing bidang," ujar Kishida.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved