Konflik Rusia Vs Ukraina

Putin Ingatkan NATO Tolak Dengarkan Rusia, Tegaskan Pilihan Pertama Menyerang Duluan

Putin kembali menegaskan tujuan operasi militer khusus ke Ukraina adalah demiliterisasi dan de-Nazifikasi Ukraina.

Kirill KUDRYAVTSEV / AFP
Sebuah layar menunjukkan Presiden Rusia Vladimir Putin memberikan pidato saat prajurit berbaris di Lapangan Merah selama parade militer Hari Kemenangan di Moskow tengah pada 9 Mei 2022. Rusia merayakan ulang tahun ke-77 kemenangan atas Nazi Jerman selama Perang Dunia II. 

TRIBUNNEWS.COM, MOSKOW – Presiden Rusia Vadimir Putin menegaskan, Rusia memilih untuk menyerang lebih dulu karena melihat setiap hari bahaya tumbuh di Ukraina.

Penegasan Putin disampaikan sekaligus menjadi pidato perayaan HUT ke-77 Hari Kemenangan (Victory Day), kemenangan atas Nasi Jerman pada Perang Dunia II.

Putin juga kembali menegaskan tujuan operasi militer khusus ke Ukraina adalah demiliterisasi dan de-Nazifikasi Ukraina, yang dimulai 24 Februari 2022.

Keputusan untuk meluncurkan operasi pada 24 Februari menurut Putin adalah satu-satunya pilihan yang tepat dalam situasi tersebut.

Baca juga: Pidato Putin di Parade Hari Kemenangan, Sebut Rusia Negara Multi-Etnis: Tugas Kita Lakukan Segalanya

Baca juga: Presiden  Putin Telepon PM Israel, Tidak Ada Kabar Sakit, Peskov Sebut Informasi Sampah

Baca juga: Inggris akan Berikan Bantuan Tambahan Senilai Rp23,2 Triliun untuk Ukraina

“Kami melihat bagaimana infrastruktur militer berkembang, bagaimana ratusan penasihat asing mulai bekerja di sana, dengan senjata paling modern dikirim secara teratur dari negara-negara NATO,” kata Putin.

“Bahaya itu tumbuh setiap hari. Ini keputusan yang dipaksakan, tepat waktu dan satu-satunya yang benar, yang diambil negara yang kuat dan independen," kata Putin di Moskow.

Presiden Federasi Rusia itu mengatakan negara-negara NATO menolak mendengarkan keberatan Federasi Rusia.

"Persiapan telah dilakukan untuk operasi hukuman lain di Donbass, invasi ke tanah bersejarah kami, termasuk Krimea," kata Putin di Lapangan Merah.

Menurut Vladimir Putin, blok NATO telah memulai pengembangan militer aktif di wilayah yang berdekatan dengan Federasi Rusia.

Ini secara sistematis menciptakan ancaman yang sama sekali tidak dapat diterima ke negara ini, apalagi, langsung di perbatasan Rusia.

Tentara AS sedang menembakkan rudal antitank Javelin yang diproduksi Raytheon. Ada 5.000 unit rudal jenis ini telah dikirimkan AS ke medan tempur Ukraina.
Tentara AS sedang menembakkan rudal antitank Javelin yang diproduksi Raytheon. Ada 5.000 unit rudal jenis ini telah dikirimkan AS ke medan tempur Ukraina. (US ARMY/WIKIPEDIACOMMON)

Rusia Sita Rudal Buatan Inggris

Perkembangan menarik lain dari medan tempur Ukraina, pasukan Rusia menyita rudal berpemandu presisi Brimstone buatan Inggris, yang kondisinya hampir utuh.

Pada 8 Mei, sumber-sumber Rusia membagikan foto-foto rudal tersebut, yang diduga ditemukan oleh pasukan Rusia di dekat sebuah front di oblast Zaporizhzhia.

Rudal itu dilaporkan gagal terbang, beberapa detik setelah diluncurkan pasukan Kiev. Rudal itu mengalami kerusakan yang sangat kecil.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved