Konflik Rusia Vs Ukraina

Mengenal Sistem Roket Canggih M142 HIMARS, Punya Jangkauan dan Presisi yang Unggul

Berikut ini informasi mengenai roket canggih M142 HIMARS yang dikirim Joe Biden ke Ukraina.

Penulis: Nuryanti
Editor: Miftah
US Army
HIMARS- Pemerintahan Joe Biden akan mengirim sejumlah sistem roket jarak menengah berteknologi tinggi ke Ukraina. 

TRIBUNNEWS.COM  - Berikut ini informasi mengenai roket canggih M142 HIMARS yang dikirim Joe Biden ke Ukraina.

Roket ini memiliki jangkauan dan presisi yang unggul.

Senjata ini diminta oleh para pemimpin Ukraina ketika mereka berjuang untuk menghentikan invasi Rusia di wilayah Donbas.

Sistem roket tersebut merupakan bagian dari bantuan keamanan senilai 700 juta dolar untuk Ukraina dari Amerika Serikat (AS) yang akan mencakup helikopter, sistem senjata anti-tank Javelin, kendaraan taktis, suku cadang, dan banyak lagi, kata dua pejabat senior pemerintah, Selasa (31/5/2022).

Keputusan AS untuk menyediakan sistem roket canggih mencoba untuk mencapai keseimbangan antara keinginan untuk membantu Ukraina memerangi serangan artileri Rusia yang ganas.

"Memberikan Ukraina sistem roket dan amunisi yang lebih canggih yang akan memungkinkan mereka untuk lebih tepat menyerang sasaran utama di medan perang di Ukraina," kata Biden, Selasa, dilansir Al Jazeera.

Baca juga: Evakuasi dan Distribusi Bantuan Dihentikan, Rusia Berhasil Kuasai 70 Persen Kota Utama Ukraina

Mengenal Roket Canggih yang Dikirim Biden ke Ukraina

Senjata baru yang dikirim Joe Biden adalah sistem roket peluncuran berganda Himars atau MLRS, yakni unit bergerak yang dapat secara bersamaan meluncurkan beberapa rudal berpemandu presisi.

Baik Ukraina dan Rusia sudah mengoperasikan MLRS, tetapi Himars memiliki jangkauan dan presisi yang unggul.

Sistem M142 HIMARS atau Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi adalah versi roda-mount yang dimodernisasi, lebih ringan dan lebih gesit dari M270 MLRS yang dipasang di trek yang dikembangkan pada 1970-an untuk pasukan AS dan sekutu.

"Himars yang Washington berikan ke Ukraina akan memiliki jangkauan sekitar 50 mil (80km)," kata seorang pejabat AS kepada wartawan, seperti diberitakan The Guardian, Rabu (1/6/2022).

Baca juga: Lebih dari 600 Anggota Militer dan Sipil Rusia Teridentifikasi Sebagai Penjahat Perang

Baca juga: Rusia Klaim 3.043 Pasukan Militer Kremlin Telah Gugur di Medan Perang Ukraina

Unit Himars membawa satu pod berisi enam peluru kendali 227mm (M270 membawa dua pod), atau satu pod besar yang dimuat dengan rudal taktis Army Tactical Missile System (ATACMS).

AS tidak akan memasok Ukraina dengan ATACMS, yang memiliki jangkauan 300 km.

Presiden AS Joe Biden memberikan sambutan selama Layanan Peringatan Petugas Perdamaian Nasional di US Capitol di Washington, DC, pada 15 Mei 2022.
Presiden AS Joe Biden memberikan sambutan selama Layanan Peringatan Petugas Perdamaian Nasional di US Capitol di Washington, DC, pada 15 Mei 2022. (Stefani Reynolds / AFP)

Dengan kru kecil, Himars dapat mengeluarkan pod bekas dan memuat yang baru dalam hitungan menit, tanpa bantuan kendaraan lain.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved