Konflik Rusia Vs Ukraina

Dampak Perang, Emas Ukraina Dijarah oleh Kelompok Penyelundup Rusia

Ahli tekonologi digital bergabung dengan akademisi tim internasional untuk melacak pencurian di tengah perang.

Editor: Hasanudin Aco
ARIS MESSINIS / AFP
Asap hitam dan kotoran membubung dari kota terdekat Severodonetsk selama pertempuran antara pasukan Rusia dan Ukraina di wilayah Ukraina timur Donbas pada 9 Juni 2022. Dampak Perang, Emas Ukraina Dijarah oleh Kelompok Penyelundup Rusia 

TRIBUNNEWS.COM, UKRAINA -  Perang di Ukraina mengakibatkan korban jiwa dan harta.

Harta benda warga yang rumahnya ditinggalkan kini dijarah.

Bahkan Kelompok Penyelundup Rusia dikabarkan memanfaatkan perang yang terjadi di Ukraina dengan mencuri emas dan harta bersejarah di tengah pertempuran.

Mereka pun kemudian menyelundupkannya melewati perbatasan ke Rusia dengan bantuan dari dari para petugas.

Ahli tekonologi digital bergabung dengan akademisi tim internasional untuk melacak pencurian di tengah perang.

Mereka juga telah mendeteksi adanya pola atas kejahatan tersebut.

Baca juga: Bank Sentral Rusia Larang Warga Negaranya Gunakan Kripto Untuk Pembayaran Domestik

Dikutip dari Daily Star, emas Scythian disebut sebagai target utama dari para penyelundup.

Syncthia merupakan wilayah di Eurasia pusat sekitar 2.000 tahun lalu dan memiliki suku nomaden yang memproduksi karya seni menakjubkan, dengan banyak yang menggambarkan hewan, dan dengan perhiasan emas mereka yang sangat dihargai oleh museum.

Banyak harta tersebut disimpin di Museum Harta Karun Sejarah Ukraina, Institut Arkeologi dan di Pelestarian Arkeologi Sejarah Negara di Kiev.

Museum Sejarah Lokal di Melitopol yang kini diduduki Rusia, juga menyimpan sejumlah artefak dari era tersebut.

“Ada sebuah bukti yang kuat ini adalah langkah tujuan Rusia, dengan lukisan serta ornamen khusus yang ditargetkan dan dibawa ke Rusia,” ujar Brian Daniels, antropolog yang bekerja sama dengan arkolog dan ahli digital tersebut dikutip dari Daily Star.

“Barang-barang ini secara visual menakjubkan, dan sekarang ada begitu banyak laporan pencurian yang terbukti itu adalah strategi. Warga Ukraina tentu saja juga ingin kami membuat daftar barang yang dicuri,” tambahnya.

Daniel mengakui sulit untuk mengetahui apakah nilai uang dari benda-benda tersebut adalah faktor terpenting bagi Rusia, atau karena signifikansi budayanya.

“Ada kemungkinan itu semua adalah bagian dari merusak identitas Ukraina sebagai negara yang terpisah, dengan menyiratkan kepemilikan Rusia yang sah atas semua pameran mereka,” tuturnya.

Halaman
12
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved