Konflik Rusia Vs Ukraina

Pejabat AS Pesimis Ukraina Dapat Rebut Kembali Semua Wilayah yang Dikuasai Rusia

Beberapa pejabat Amerika Serikat (AS) pesimis Ukraina dapat merebut kembali semua wilayahnya yang telah dikuasai Rusia dalam empat bulan perang.

Penulis: Rica Agustina
freepik
Bendera Amerika Serikat (AS) - Beberapa pejabat Amerika Serikat (AS) pesimis Ukraina dapat merebut kembali semua wilayahnya yang telah dikuasai Rusia dalam empat bulan perang. 

TRIBUNNEWS.COM - Para pejabat Amerika Serikat (AS) kehilangan kepercayaan bahwa Ukraina akan dapat mengambil kembali semua wilayah yang dikuasi Rusia dalam empat bulan perang.

Penasihat Presiden Joe Biden telah mulai memperdebatkan secara internal bagaimana dan apakah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky harus mengubah definisinya tentang "kemenangan" Ukraina.

Zelensky perlu memikirkan kemungkinan bahwa Ukraina telah "menyusut" secara permanen, kata pejabat AS kepada CNN.

Pejabat AS menekankan penilaian yang lebih pesimistis ini tidak berarti AS berencana menekan Ukraina agar membuat konsesi teritorial formal ke Rusia untuk mengakhiri perang.

Ada juga harapan pasukan Ukraina akan dapat mengambil kembali sebagian besar wilayah dalam kemungkinan serangan balasan akhir tahun ini.

Seorang pembantu kongres yang akrab dengan pertimbangan itu mengatakan negara Ukraina yang wilayahnya lebih kecil, tidak bisa dihindari.

Baca juga: UPDATE Perang Rusia Vs Ukraina Hari ke-125, Berikut Peristiwa yang Terjadi

Gambar selebaran ini diambil dan dirilis oleh Layanan Darurat Negara Ukraina pada 27 Juni 2022 menunjukkan tim penyelamat bekerja di mal yang terkena serangan rudal Rusia di kota Kremenchuk, Ukraina timur. Beberapa pejabat Amerika Serikat (AS) pesimis Ukraina dapat merebut kembali semua wilayahnya yang telah dikuasai Rusia dalam empat bulan perang.
Gambar selebaran ini diambil dan dirilis oleh Layanan Darurat Negara Ukraina pada 27 Juni 2022 menunjukkan tim penyelamat bekerja di mal yang terkena serangan rudal Rusia di kota Kremenchuk, Ukraina timur. - Beberapa pejabat Amerika Serikat (AS) pesimis Ukraina dapat merebut kembali semua wilayahnya yang telah dikuasai Rusia dalam empat bulan perang. (STR / UKRAINE'S STATE EMERGENCY SERVICE / AFP)

"Apakah Ukraina dapat mengambil kembali wilayah ini sebagian besar, jika tidak seluruhnya, merupakan fungsi dari seberapa banyak dukungan yang kami berikan kepada mereka," kata ajudan itu.

Dia mencatat bahwa Ukraina telah secara resmi meminta AS untuk mengirim minimal 48 sistem peluncuran roket ganda, tetapi sampai saat ini hanya dijanjikan delapan dari Pentagon.

Di sisi lain, beberapa orang di pemerintahan percaya pasukan Ukraina dapat merebut kembali wilayah negaranya, seperti yang mereka lakukan pada hari-hari awal perang ketika mereka menghalau pasukan Rusia di ibu kota Ukraina, Kyiv.

Penasihat keamanan nasional Jake Sullivan tetap sangat terlibat dengan rekan-rekan Ukraina-nya dan menghabiskan berjam-jam di telepon minggu lalu membahas upaya Ukraina untuk merebut kembali wilayah dengan kepala pertahanan Ukraina dan Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley.

Lebih lanjut, pesimisme yang tumbuh muncul ketika Biden bertemu dengan sekutu AS di Eropa, di mana ia akan mencoba untuk menyampaikan kekuatan dan optimisme tentang lintasan perang.

"Kita harus tetap bersama. Putin telah mengandalkan sejak awal, bahwa entah bagaimana NATO dan G7 akan terpecah, tetapi kita belum dan kita tidak akan melakukannya," kata Biden saat menghadiri KTT G7 di Bavaria, Pegunungan Alpen, Minggu (26/6/2022).

Pemerintah mengumumkan bantuan keamanan lainnya senilai $450 juta (Rp 6,6 triliun) ke Ukraina pekan lalu, termasuk sistem peluncuran roket tambahan, amunisi artileri, dan kapal patroli.

AS juga diperkirakan akan mengumumkan segera bahwa mereka telah membeli sistem pertahanan rudal surface-to-air canggih, yang disebut NASAMS, untuk pasukan Ukraina.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved