China Tak Terima Dituding NASA Ingin 'Mengambil Alih' Bulan

Kepala NASA menuding China mungkin "mengambil alih" bulan sebagai bagian dari program militer, Beijing pun menyangkal hal ini.

Washington Post
Neil Armstrong saat mendarat di bulan - Kepala NASA menuding China mungkin "mengambil alih" bulan sebagai bagian dari program militer, Beijing pun menyangkal hal ini. 

TRIBUNNEWS.COM - China menyangkal tudingan NASA bahwa pihaknya ingin mengklaim Bulan terkait program antariksanya.

Administrator Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA), Bill Nelson, menyerukan kekhawatiran bahwa China mungkin "mengambil alih" Bulan.

Selama bertahun-tahun, China telah meningkatkan kecepatan program luar angkasa.

Adapun program antariksa itu fokus pada eksplorasi bulan.

Dilansir Reuters, China melakukan pendaratan tanpa awak pertamanya di bulan pada tahun 2013. 

Beijing berencana meluncurkan roket untuk mengirim astronot ke bulan menjelang akhir dekade ini.

Baca juga: Curi Perhatian China dari Rusia, Produsen Minyak Mentah Iran Berikan Diskon Khusus

"Kita harus sangat khawatir bahwa China mendarat di bulan dan berkata: 'Ini milik kita sekarang dan Anda tetap di luar'," kata Bill Nelson dalam wawancaranya dengan surat kabar Jerman, Bild, yang terbit pada Sabtu.

Kepala Badan Antariksa AS itu mengatakan program luar angkasa China adalah program militer.

Ia juga menuduh China mencuri ide dan teknologi pihak lain.

NASA juga menyerukan agar dilakukan pembangunan komunitas bangsa di luar angkasa.

China membantah peringatan yang tidak bertanggung jawab dari NASA.

"Ini bukan pertama kalinya kepala Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional AS mengabaikan fakta dan berbicara tidak bertanggung jawab tentang China," kata Zhao Lijian, juru bicara Kementerian Luar Negeri China.

"Pihak AS terus-menerus membangun kampanye kotor melawan upaya luar angkasa China yang normal dan masuk akal, dan China dengan tegas menentang pernyataan tidak bertanggung jawab seperti itu."

Dalam gambar selebaran ini milik NASA yang diambil pada 19 Mei 2022, roket United Launch Alliance Atlas V dengan pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner diluncurkan dari Space Launch Complex 41, di Cape Canaveral Space Force Station di Florida. - Duduk di atas roket adalah pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner, yang pada akhirnya akan mengangkut astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Penerbangan uji ditunda dari rom Desember 2019 oleh masalah perangkat lunak yang menyebabkan katup isolasi macet pada kapsul. Peluncuran ini akan mengumpulkan data yang ditujukan untuk uji terbang berawak akhir tahun ini serta membawa lebih dari 500 pon (227 kg) makanan dan persediaan lainnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. (Photo by Joel KOWSKY / NASA / AFP)
Dalam gambar selebaran ini milik NASA yang diambil pada 19 Mei 2022, roket United Launch Alliance Atlas V dengan pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner diluncurkan dari Space Launch Complex 41, di Cape Canaveral Space Force Station di Florida.  - Kepala NASA menuding China mungkin "mengambil alih" bulan sebagai bagian dari program militer, Beijing pun menyangkal hal ini. (AFP/JOEL KOWSKY)

Ia mengatakan, China selalu mempromosikan pembangunan masa depan bersama bagi umat manusia di luar angkasa dan menentang persenjataannya dan perlombaan senjata apa pun di luar angkasa.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved