Beli Koper dari Lelang, Keluarga di Selandia Baru Kaget Isinya Mayat Dua Anak

Satu keluarga di Selandia Baru menemukan mayat dua bocah di dalam koper yang dibeli dari pelelangan online.

Unsplash.com/@cselfors
Ilustrasi Koper Tua - Satu keluarga di Selandia Baru menemukan mayat dua bocah di dalam koper yang dibeli dari pelelangan online. 

TRIBUNNEWS.COM - Kepolisian Selandia Baru meluncurkan penyelidikan setelah tubuh manusia ditemukan di dalam sejumlah koper tua.

Menurut kepolisian, tubuh yang ditemukan dalam koper merupakan mayat dua anak kecil.

Adapun koper tersebut didapatkan sebuah keluarga dari lelang online.

Dilansir People, mayat kedua bocah itu ditemukan dalam dua koper yang terpisah. 

Dalam pernyataan pada Kamis (18/8/2022), polisi mengaku mendapat laporan kasus ini minggu lalu ketika keluarga dari Manurewa di pinggiran Auckland Selatan melaporkan penemuan tubuh manusia di antara barang-barang yang mereka beli dari lelang.

Keluarga yang tidak diungkap identitasnya itu, memenangkan unit penyimpanan terbengkalai di sebuah pelelangan.

Ilustrasi koper
Ilustrasi koper - Satu keluarga di Selandia Baru menemukan mayat dua bocah di dalam koper yang dibeli dari pelelangan online. (travelandtourworld.com)

Baca juga: Selandia Baru Kerahkan 120 Tentara ke Inggris untuk Latih Pasukan Ukraina

Saat membongkar isi unit penyimpanan itu, keluarga tersebut menemukan koper berisi mayat manusia.

Polisi menegaskan keluarga itu tidak terkait dengan jenazah dua anak tersebut.

Dikutip dari laporan CNN, jenazah dua anak yang ditemukan diperkirakan berusia 5 dan 10 tahun. 

Keduanya kemungkinan telah meninggal sejak beberapa tahun yang lalu, mungkin tiga atau empat tahun, jelas Inspektur Detektif Tofilau Faamanuia Vaaelua dalam konferensi pers.

Lebih lanjut, Vaaelua mengatakan, pemeriksaan postmortem sedang dilakukan untuk menentukan identitas para korban.

Penyelidik juga mencari petunjuk tentang bagaimana, kapan, dan di mana anak-anak itu meninggal.

Vaaelua menerangkan pihaknya saat ini bekerja sama dengan Interpol dan membuka penyelidikan dengan agen-agen luar negeri.

Namun penyelidikan awal menunjukkan kerabat para korban berada di Selandia Baru.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved