Perang dengan Azerbaijan Memanas, 105 Tentara Armenia Tewas

105 tentara Armenia tewas dalam bentrokan perbatasan dengan Azerbaijan. Sementara itu, 50 tentara Azerbaijan juga tewas.

AFP
Petugas pemadam kebakaran bekerja di antara reruntuhan sebuah rumah, yang dikatakan terkena tembakan Azeri selama bentrokan perbatasan baru-baru ini dengan Azerbaijan, di pemukiman Sotk, Armenia, pada 14 September 2022. Karen MINASYAN / AFP 

TRIBUNNEWS.COM - Lebih dari 100 tentara Armenia tewas dalam bentrokan perbatasan dengan Azerbaijan sejak Senin (12/9/2022).

Demikian dilaporkan oleh Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan.

Sementara itu, Azerbaijan mengatakan 50 tentaranya sendiri juga tewas dalam pertempuran itu, yang mana kedua belah pihak saling menyalahkan.

Bentrokan ini adalah yang terbaru dari serangkaian konflik berkepanjangan yang terjadi antara dua bekas republik Soviet atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan.

Rusia dan Amerika Serikat masing-masing menyerukan perdamaian antara kedua negara.

Berbicara kepada parlemen negaranya, Perdana Menteri Nikol Pashinyan mengatakan 105 tentara Armenia telah tewas sejak Senin malam dalam serangan yang dia tuduh dilakukan oleh Azerbaijan.

Baca juga: Rusia Klaim Armenia dan Azerbaijan Capai Gencatan Senjata, Setelah Bentrokan Tewaskan 99 Tentara

Pashinyan juga menuduh pasukan Azeri menduduki 10 km persegi wilayah Armenia minggu ini.

Kemudian dia mengatakan telah meminta bantuan militer Rusia, sekutu lama Armenia.

Azerbaijan membantah laporan Armenia tentang peristiwa minggu ini, termasuk laporan bahwa mereka menembaki kendaraan milik dinas keamanan FSB Rusia yang ditempatkan di dalam Armenia.

Sebaliknya, Azerbaijan mengklaim tetangganya itu yang memulai konflik dengan menembaki sasaran-sasaran militer di dalam distriknya sendiri di Kalbacar.

"Unit kami mengambil langkah-langkah tanggapan yang diperlukan," kata kementerian pertahanan Azerbaijan, sebagaimana dilansir BBC.

Gencatan senjata rapuh yang ditengahi oleh Rusia pada hari Selasa gagal diadakan.

Dedua belah pihak menyalahkan yang lain karena melanggar perjanjian dan laporan kekerasan berlanjut hingga Rabu (13/9/2022), malam.

Kerabat tentara yang terluka dalam bentrokan perbatasan antara Armenia dan Azerbaijan, berkumpul di luar rumah sakit militer di Yerevan pada 13 September 2022.
Karen MINASYAN / AFP
Kerabat tentara yang terluka dalam bentrokan perbatasan antara Armenia dan Azerbaijan, berkumpul di luar rumah sakit militer di Yerevan pada 13 September 2022. Karen MINASYAN / AFP (AFP)

Pertempuran itu adalah yang paling mematikan antara dua tetangga dalam dua tahun.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved