Virus Corona

CDC Afrika: Tingkat Vaksinasi Rendah, Pandemi Covid-19 Masih Mengancam

CDC Afrika sebut pandemi Covid-19 masih jadi ancaman di Afrika, Kamis (15/9/2022), sebelumnya Dirjen WHO Tedros Adhanom klaim pandemi segera berakhir.

Editor: Miftah
Freepik
Ilustrasi pandemi global akibat Covid-19. - CDC Afrika sebut pandemi Covid-19 masih jadi ancaman di Afrika, Kamis (15/9/2022), sebelumnya Dirjen WHO Tedros Adhanom klaim pandemi segera berakhir. 

TRIBUNNEWS.COM - Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika (CDC Afrika) mengatakan pandemi Covid-19 masih menjadi ancaman di Afrika, Kamis (15/9/2022).

Hal ini mengingat tingkat vaksinasi di sana terbilang rendah.

"Virus ini masih beredar dan dengan tingkat vaksinasi rendah, pandemi masih sangat banyak (ditemui) di benua ini," ucap Ahmed Ogwell Ouma selama konferensi pers.

Dikutip Al Jazeera, Ouma juga angkat bicara soal pernyataan Direktur Jenderal (Dirjen) Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghereyesus yang menyebut akhir pandemi sudah di depan mata.

"Kami tidak pernah berada dalam posisi lebih baik untuk mengakhiri pandemi," kata Tedros sebelumnya pada Rabu (14/9/2022).

"Kami belum sampai di sana, tetapi akhir (pandemi) sudah di depan mata," imbuh Tedros saat itu.

Baca juga: Puji Vaksin Bantu Bendung Kematian, WHO Optimis Akhir Pandemi Sudah di Depan Mata

Hanya 22 persen populasi Afrika yang divaksin

Direktur CDC Afrika mengatakan hanya lebih dari 22 persen populasi Afrika yang divaksinasi penuh.

Dia menuturkan lembaganya akan terus mendorong untuk meningkatkan jumlah itu.

“Tingkat perlindungan masih relatif rendah,” katanya kepada wartawan.

Negara-negara Afrika berjuang untuk mengamankan pasokan awal vaksin Covid-19 ketika negara-negara kaya menimbun dosis.

Baru-baru ini keragu-raguan dan masalah logistik telah mempersulit untuk mendapatkan senjata.

Ouma mengatakan CDC Afrika berfokus untuk mendapatkan sebanyak mungkin orang di benua itu divaksinasi penuh, bukan pada pengadaan vaksin baru yang menargetkan varian tertentu seperti Omicron.

Baca juga: Dirjen WHO: Akhir Pandemi Covid-19 Ada di Depan Mata

Berita lain terkait dengan Pandemi Covid-19

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved