Konflik Rusia Vs Ukraina

28.000 Napi Rusia Dikirim ke Medan Laga Ukraina, 'Lebih Baik Mati Daripada Menyerah'

Sebuah video baru minggu ini menunjukkan 400 tahanan-sukarelawan di selusin mobil penjara dalam perjalanan mereka ke pelatihan dasar.

Editor: Hendra Gunawan
@Yevgeny Prigozhin
Yevgeny Prigozhin (tengah) pengusaha yang dikenal sebagai 'koki' Putin, difilmkan awal pekan ini menawarkan pengampunan kepada penjahat kekerasan dan pelanggar seks - jika mereka bisa bertahan pertempuran di Ukraina selama enam bulan. 

TRIBUNNEWS.COM – Rusia dikabarkan mengerahkan sebanyak 28.000 orang narapidana untuk dijadikan tentara berperang melawan Ukraina.

Para napi tersebut adalah termasuk mereka yang terlibat dalam kejahatan berat seperti pembunuhan, pemerkosaan dan kejahatan lainnya.

Perekrutan tersebut menyebabkan pembebasan lebih dari lima persen dari seluruh populasi penjara pria di Rusia ketika Kremlin meningkatkan perekrutan narapidana setelah menderita kekalahan memalukan melawan tentara Ukraina di timur negara itu.

Angka yang mencengangkan - diungkapkan oleh saluran Telegram independen Volya - jauh lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya dari tahanan yang dibebaskan yang berjuang untuk Rusia di Ukraina.

Baca juga: Diplomat Rusia: Memasok Senjata ke Ukraina Membuat Barat Jadi Kaki Tangan Kejahatan Kyiv

Yevgeny Prigozhin, pengusaha yang dikenal sebagai 'koki' Vladimir Putin, difilmkan awal pekan ini menawarkan pengampunan kepada penjahat kekerasan dan pelanggar seks - jika mereka bisa bertahan pertempuran di Ukraina selama enam bulan.

Dilaporkan DailyMail, sebuah video baru minggu ini menunjukkan 400 tahanan-sukarelawan di selusin mobil penjara dalam perjalanan mereka ke pelatihan dasar.

Kebanyakan narapidana hanya diberikan pelatihan asal-asalan sebelum dikirim ke medan pertempuran di garis depan sebagai pasukan penyerang, di mana tingkat kelangsungan hidup sangat rendah.

Prigozhin, 61, adalah orang di balik skema untuk mengisi kembali stok tentara Rusia, menurut laporan.

Dia baru-baru ini diangkat menjadi Pahlawan Rusia karena kesetiaannya kepada Putin dan juga dianggap sebagai pendiri perusahaan militer swasta terkenal Wagner.

Dia juga dicurigai berada di belakang peternakan troll Badan Penelitian Internet yang berbasis di St Petersburg yang mencemari diskusi online dan mengganggu pemilihan di negara-negara demokratis.

Baca juga: Jerman Sita Perusahaan Minyak Rusia, Rosneft: Ini Tindakan Ilegal

Prigozhin terlihat memberikan promosi penjualan kepada narapidana di koloni penjara Mordovia yang suram - bekas kamp penjara Gulag - wilayah yang menawarkan narapidana awal pekan kemarin dalam sebuah video yang bocor.

Oligarki mengatakan kepada para tahanan bahwa mereka harus mengambil nyawa mereka sendiri daripada ditangkap di Ukraina, memegang satu granat untuk musuh dan satu untuk diri mereka sendiri.

Tahanan diperingatkan bahwa mereka akan ditembak mati jika mereka melarikan diri, tetapi mereka juga bisa menjadi pahlawan Rusia dalam pertempuran.

Tahanan yang memilih untuk memperjuangkan Putin dikirim ke tentara swasta Wagner, 'dikendalikan' oleh Prigozhin, yang memenuhi perintah militer dari kementerian pertahanan Rusia di Ukraina.

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved