Terapi Stem Cell Bisa Lebih Berkembang Jika Didukung Pemerintah

Riset pengembangan di bidang sel punca semakin pesat di dunia juga di Indonesia serta diminati baik dari dalam negeri maupun luar neger

Terapi Stem Cell Bisa Lebih Berkembang Jika Didukung Pemerintah
istimewa
Pakar stemcell, dr M Syaifuddin MARS dari klinik MMC Lamongan, dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (13/8/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengobatan melalui terapi sel punca atau stem cell menjadi salah satu  rujukan pasien yang ingin mencari alternatif penyembuhan.

Terapi ini menjadi  harapan baru dunia kedokteran untuk menjawab pengobatan berbagai penyakit  yang selama ini kerap diklaim sebagai sulit disembuhkan. Juga untuk  kecantikan, namun ada sejumlah kendala yang menjadi tantangan.

“Riset pengembangan di bidang sel punca semakin pesat di dunia juga di  Indonesia dan . Peminatnya juga banyak baik dari dalam negeri maupun luar negeri,"  ujar pakar stemcell, dr M Syaifuddin MARS dari klinik MMC Lamongan,  dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (13/8/2019).

Di Indonesia perhatian dan penelitian dalam bidang sel punca (stem cell)  mengalami kemajuan yang amat pesat. Para peneliti menggunakan sel punca  untuk mengetahui dan mempelajari proses pertumbuhan dan perkembangan  jaringan tubuh manusia serta patogenesis penyakit-penyakit yang diderita. Dari
situ pula penyembuhan melalui terapi ini dapat dilakukan.

Penggunaan sel punca dalam perngobatan penyakit-penyakit yang sudah tidak  mungkin untuk diobati lagi baik secara konservatif maupun operatif khususnya  penyakit degeneratif maupun kelainan lainnya. Dalam bidang farmakologi para  peneliti juga menggunakan sel punca untuk menguji obat-obat baru.

Baca: Lelaki di China Meninggal Setelah Minum Soda Setiap Hari

"Sel punca (stem cell) mempunyai kemampuan untuk mengganti sel yang rusak atau sakit. Stemcel berfungsi untuk mengembalikan keremajaan sel. Regenerasi sel ini berfungsi untuk mengembalikan stamina dan peremajaan tubuh sehingga  tampak awet muda, serta bisa untuk menyembuhkan penyakit," tambahnya.

Terapi sel punca atau stem cell merupakan terobosan kedokteran untuk  mereparasi sel yang rusak dengan menanamkan sel baru dengan jenis dan  fungsi yang sama.

Terapi ini selama ini telah terbukti berhasil menolong banyak pasien di klinik MMC Lamongan dan juga di dua rumah sakit yang sudah mengembangkannya yakni RS Ciptomangunkusumo Jakarta dan RS Dr
Soetomo Surabaya.

"Ada dua jenis metode terapi sel punca yakni autologus jika sel punca diambil dari tubuh pasien dan alogenik yakni sel punca yang diambil dari organ tubuh  orang lain," ujar dokter yang ramah dan tampak awet muda ini meski usianya  sudah kepala lima.

Syaifuddin menjelaskan, Autologus adalah sel punca yang diambil dari organ tubuh pasien sendiri, sedangkan Alogenik merupakan sel punca yang diambil dari organ tubuh orang lain.

Halaman
1234
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved