Cerita Penderita HIV yang Diusir dari Rumah Mertua Setelah Suaminya Meninggal

Perempuan bernama lengkap Hayu Ari Setyaningtyas ini mengaku terjangkit virus mematikan itu dari sang suami.

Cerita Penderita HIV yang Diusir dari Rumah Mertua Setelah Suaminya Meninggal
Hello Sehat
Ilustrasi HIV/AIDS 

TRIBUNNEWs.COM - "Saya Arini. Saya terdiagnosa HIV positif tahun 2013."

Demikian Arini memperkenalkan diri dalam acara Indonesian AIDS Conference (iAIDS) 2019 di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (30/11/2019).

Perempuan bernama lengkap Hayu Ari Setyaningtyas ini mengaku terjangkit virus mematikan itu dari sang suami.

Saat itu, sang suami masuk ruangan ICU dan divonis menderita HIV positif.

Hasil cek darah menunjukkan Arini positif HIV.

"Saat itu, saya tidak ada waktu untuk sedih, down, terpuruk. Saya blank. Saat itu saya hanya memikirkan suami saya yang perlu biaya dan perawatan," tutur perempuan kelahiran Surabaya, 11 November 1970 itu.

Satu bulan kemudian, tepatnya 23 September 2013, sang suami meninggal.

Tidak pernah terpikirkan di benak Arini sang suami bisa terjangkit virus HIV.

Baca: Remaja 15 Tahun Idap HIV, Orang Tua Merasa Malu dan Memilih Mengurungnya Hingga Meninggal

Baca: Banyak Pemandu Karaoke di Banjarnegara Idap HIV, Bupati akan Gencarkan Razia Tempat Karaoke

Baca: Video Vina Garut: V Diduga Diancam & Dianggap Anak Kecil, Rayya Beri Uang Belanja Seperti Uang Jajan

"Karena dia orangnya baik banget. Dia atlet golf yang mengurusi mobil antik. Dia juga tidak dekat dengan kelompok berisiko HIV," kata dia.

Namun beberapa tahun sebelum divonis HIV positif, sang suami mengalami kecelakaan dan mendapat transfusi darah.

Selain meninggalkan Arini dengan penyakit mematikannya, suaminya mewariskan utang biaya perawatan sebesar Rp 250 juta.

Uang yang dikumpulkan dari keluarga tidak mampu menutupi utang ke rumah sakit.

Halaman
1234
Editor: Willem Jonata
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved