Eksklusif Tribunnews

Waspada! Ibu Rumah Tangga Rentan Kena HIV

Mengacu pada data dari Kementerian Kesehatan, ibu rumah tangga termasuk profesi yang rentan terinfeksi virus HIV

Waspada! Ibu Rumah Tangga Rentan Kena HIV
TRIBUNNEWS/Dany Permana
Kaum perempuan melakukan pencarian informasi tentang HIV dan Aids melalui layanan internet di kediamannya, Jakarta, Jumat (29/11/2019). TRIBUNNEWS/DANY PERMANA 

"Saya sedang hamil empat bulan, kita periksa lagi, akhirnya kami dinyatakan benar positif HIV."

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Itu adalah sepenggal cerita Rizki Annisa Sari, seorang perempuan berusia 33 tahun yang telah 12 tahun hidup dengan human immunodeficiency virus (HIV). Semua berawal ketika perempuan yang akrab disapa Kiki itu sedang mengandung buah cinta pernikahannya dengan seorang laki-laki.

Pada bulan pertama kehamilannya, HIV belum terdeteksi di tubuh Kiki. Ketika itu usianya masih 23 tahun. Saat usia kandungannya memasuki bulan keempat, Kiki kembali menjalani pemeriksaan HIV. Hasilnya Kiki dinyatakan positif terinfeksi HIV oleh dokter.

Virus tersebut dia dapatkan dari suaminya. Sebelum menikah dengan Kiki, pria yang kemudian menjadi mantan suami Kiki tersebut menggunakan narkotika jenis suntik.

Janin yang dikandung Kiki tidak terinfeksi HIV meski Kiki positif. Anak itu kini dapat tumbuh normal dan mendapatkan hak yang sepadan dengan anak lain.

"HIV itu memiliki masa yang disebut windows period, masa di mana HIV belum terdeteksi. Kadang-kadang itu juga disebut HIV palsu karena belum pasti," ujar Kiki kepada Tribun Network ditemui di kantor Ikatan Perempuan Positif Indonesia (IPPI), Jakarta, Sabtu (30/11/2019).

Kiki mengatakan windows period adalah proses HIV masuk ke tubuh manusia. Pada tahap ini, sebelum memengaruhi sel-sel di dalam tubuh, HIV masih berkamuflase dan bersembunyi di balik sel tubuh dalam sel darah putih.

"Itu sebabnya mengapa virus itu belum terdeteksi. Selain itu orang tersebut terkena HIV tanpa gejala. Orang tidak akan pernah sadar kalau ternyata mereka punya HIV," kata Kiki yang terlibat di IPPI sebagai office manager.

Komunitas warga melakukan aksi peringatan hari AIDS Sedunia saat Car Free Day di Kawasan Bundaran HI, Jakarta, mINGGU (1/12/2019). Aksi tersebut bertujuan untuk menggugah kesadaran masyarakat akan bahaya virus HIV/AIDS dan mengubah stigma negatif serta perlakuan diskriminatif bagi para penderitanya. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Komunitas warga melakukan aksi peringatan hari AIDS Sedunia saat Car Free Day di Kawasan Bundaran HI, Jakarta, mINGGU (1/12/2019). Aksi tersebut bertujuan untuk menggugah kesadaran masyarakat akan bahaya virus HIV/AIDS dan mengubah stigma negatif serta perlakuan diskriminatif bagi para penderitanya. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Mengacu pada data dari Kementerian Kesehatan soal total kasus HIV di Indonesia yang dilaporkan, profesi ibu rumah tangga termasuk profesi yang rentan terinfeksi virus tersebut.

Sepanjang tahun 2019 angka kasusnya telah mencapai 439 kasus. Ibu rumah tangga adalah profesi paling rentan kedua setelah tenaga nonprofesional (karyawan). Kasus HIV terlaporkan tahun 2019 di tenaga nonprofesional mencapai 1.000 kasus.

Halaman
123
Penulis: Deodatus Pradipto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved