Breaking News:

Penanganan Covid

IDI Dukung Pemerintah Percepat dan Perbanyak Uji Klinis Ivermectin

Penggunaan secara luas Ivermectin ini sebagai kerangka uji klinis, sama seperti ketika vaksin Covid-19 belum dipergunakan di Indonesia.

YouTube Talk Show tvOne
Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Daeng Faqih 

Laporan Wartawan Tribunnews, Hendra Gunawan

TRIBUNNEWS.COM - Ketua Umum IDI, Dr Daeng M Faqih SH, MH. mengatakan, hingga saat ini belum ditemukan obat yang dapat mematikan virus Covid-19.

Obat yang saat ini dipakai diseluruh dunia untuk membantu penyembuhan Covid-19 belum menggunakan evidence base atau berasal dari penelitian secara ilmiah (uji klinis).

Obat Covid-19 yang saat ini dipergunakan hanya berdasarkan empirical based atau berdasarkan pengalaman di beberapa negara yang sudah menggunakannya.

"Saat ini lonjakkan Covid-19 di Indonesia sangat tinggi. Sehingga rencana Pemerintah yang akan menggunakan Ivermectin merupakan salah satu ikhtiar mencari obat Covid-19. Menurut IDI kasihlah ruang bagi Pemerintah untuk dapat mencari obat Covid-19. Jangan belum apa-apa sudah mengatakan Ivermectin tidak baik untuk membantu pengobatan Covid-19,"kata Faqih belum lama ini.

Di beberapa negara uji klinis penggunaan Ivermectin sebagai salah satu obat terapi Covid-19 sudah dilakukan. Diakui Faqih memang ada hasil di beberapa negara yang dinilai sangat baik. Namun ada sebagian negara juga menunjukkan hasil yang kurang mendukung.

Baca juga: Dokter Ahli Jepang Ungkap Bahayanya Varian Delta Covid-19

"Saat ini WHO dan FDA sudah merekomendasikan Ivermectin untuk terus digunakan dalam rangka uji klinis. Rekomendasi WHO untuk menggunakan Ivermectin secara luas agar data yang di dapat dapat semakin mendekati kebenaran.

Baca juga: Varian Delta Sudah Menyerang Bocah, 67 Persen Anak Positif Covid Tanpa Gejala

Karena sudah direkomendasikan dalam rangka uji klinis kami meminta Pemerintah untuk dapat segera menggunakan Ivermectin secara luas dan banyak dalam rangka uji klinis," pinta Faqih.

Baca juga: Lonjakan Kasus Covid-19 Disorot, Benarkah WHO Minta Indonesia Lockdown?

Orang no 1 di IDI itu mendapatkan informasi, fasilitas kesehatan seperti RS Persahabatan, RS Sulianti Saroso, RS Adamalik Medan sudah melakukan uji klinis Ivermectin sebagai salah satu obat pendukung penyembuhan pasien Covid-19.

Faqih berharap Ivermectin dapat terus digunakan sebagai satu obat pendukung pemulihan pasien Covid 19.

Halaman
123
Penulis: Hendra Gunawan
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved