Breaking News:

Erupsi Gunung Semeru

Enam Penyakit yang Perlu Diwaspadai Akibat Letusan Gunung Berapi, Ini Cara Pencegahannya

Banyak dampak kesehatan akibat letusan gunung berapi, seperti erupsi Gunung Semeru yang baru saja melanda Lumajang Jawa Timur. Apa saja?

SURYA/Hayu Yudha Prabowo
DAMPAK LETUSAN SEMERU - Relawan mengevakuasi warga untuk dibawa ke pengungsian di Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Minggu (5/12/2021). Enam Penyakit yang Perlu Diwaspadai Akibat Letusan Gunung Berapi, Ini Cara PencegahannyaSURYA/HAYU YUDHA PRABOWO 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Saat ini Indonesia tengah berduka karena Gunung Semeru di Lumajang Jawa Timur. 

Menurut Guru Besar Fakultas Kedokteran UI, Prof Tjandra Yoga Aditama, banyak dampak kesehatan akibat letusan gunung berapi ini.

Pertama adalah awan panas yang dapat langsung menerpa tubuh, juga mungkin lahar panas atau dingin dan sebagainya.

Baca juga: 14 Orang Meninggal Dunia Akibat Letusan Semeru: Berikut Data-datanya

Baca juga: Kisah Warga Lumajang Selamat dari Erupsi Gunung Semeru, Tak Ada Tanda-tanda, Rasanya Seperti Kiamat

Kedua, secara bersamaan atau kemudian, debu vulkanik dan gas yang dikeluarkan bisa mengakibatkan iritasi pada kulit, mata dan saluran pernafasan.

Tjandra pun mengatakan ada beberapa langkah yang perlu dilakukan saat terjadinya letusan gunung berapi.
Penanganan pertama tentu pada para korban yang terkenan awan panas.

JALUR LAHAR DINGIN - Warga melihat jalur lahar dingin Semeru di Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Minggu (5/12/2021). SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO
JALUR LAHAR DINGIN - Warga melihat jalur lahar dingin Semeru di Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Minggu (5/12/2021). SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO (SURYA/Hayu Yudha Prabowo)

"Dapat sampai ke luka bakar berbagai derajatnya seperti yang banyak diberitakan sejak kemarin. Bahkan bukan tidak mungkin awan panas dapat terinhalasi ke dalam paru dan perlu tindakan bronkoskopi," ungkap dr Tjandra pada Tribunnews, Minggu (5/12/2021).

Selain itu juga dapat terjadi berbagai cedera seperti patah tulang, luka dll. yang menurut berita sudah mendapat penanganan sejak kemarin.

Kemudian, dalam beberapa waktu ini dapat terdapat asap dan debu vulkanik dalam jumlah yang tinggi. Maka sedikitnya terdapat enam penyakit yang perlu diwaspadai pada dan pasa erupsi gunung berapi.

Di antaranya infeksi saluran pernafasan Atas (ISPA), infeksi saluran pernafasan Bawah (pneumonia dan bronkhitis), alergi, radang atau iritasi pada mata, alergi, infeksi atau iritasi pada kulit.

Prof Tjandra Yoga Aditama
Prof Tjandra Yoga Aditama (HO/TRIBUNNEWS)

Selanjutnya ada gangguan saluran pencernaan. Dan perburukan dari penyakit kronik baik karena daya tahan tubuh yang turun maupun karena stress atau lalai makan obat.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved