Menpar Mengungkap Sosok Dibalik Sukses yang Kerap Diraihnya

Baginya, ibu adalah segala-galanya. Dari sinilah, inti sari pelajaran berharga itu terkuak.

Menpar Mengungkap Sosok Dibalik Sukses yang Kerap Diraihnya
dok. Humas Kementerian Pariwisata
Menpar Arief Yahya 

Sukses kerap diraih Menteri Pariwisata Arief Yahya. Deretan penghargaan pun sering menghampirinya. Dalam kunjungan kerjanya di Manado, Selasa (11/12), Menpar mengungkap sosok dibalik suksesnya selama ini.

Berbagai penghargaan memang diterima Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya. Terbaru, yakni sebagai The Best Marketing Minister of Tourism of ASEAN dalam Anugerah MarkPlus Marketeer of The Year (MoTY) 2018.

Hal itu tak lepas dari kerja keras Arief Yahya dalam mengemban tugas. Sebagai orang yang dipercaya Presiden untuk memajukan sektor pariwisata di Indonesia, ia paham betul bagaimana harus menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya. Bahkan, pariwisata dibawanya menjadi core economy bangsa.

Namun, apa sebenarnya yang menjadi motivasi dasar bagi Menpar Arief Yahya sehingga ia terus bersemangat dan terpacu untuk bekerja tanpa mengenal waktu? Pertanyaan tersebut sempat dilontarkan oleh seorang wartawan di Manado.

Jawaban Menpar ternyata sangat simpel, yaitu Ibu. Ia mengaku sangat mencintai dan memuliakan ibunya. Baginya, ibu adalah segala-galanya. Dari sinilah, inti sari pelajaran berharga itu terkuak.

“Inilah rahasia saya. Rasa cinta pada ibu sangatlah personal. Saya meyakini, ketika sesuatu itu sangat personal, maka ia akan sangat general. The most personalthe most general,” ujarnya.

Bagi Arief, ibu adalah inspirasi terbesar dalam hidupya. Orang yang paling berjasa, yang berjuang untuk anak-anaknya tanpa pamrih. Kasih ibu mengalir begitu deras, layaknya air terjun, tanpa mengenal berhenti.

“Tak ada peristiwa besar dalam hidup saya tanpa restu ibu. Mau sekolah, mau ujian masuk perguruan tinggi, mau tes masuk ke perusahaan, mau kerja, saya selalu minta doa dan restu ke ibu. Itu sebabnya begitu ibu meninggal, saya kehilangan pegangan. Karena sudah tak ada lagi yang mendoakan,” kenangnya.

Diakui Arief, ada banyak permasalahan yang bisa ia lalui dengan mudah. Ia pun meyakini bahwa itu semua tak lepas dari doa ibu. Menurutnya, sang ibu sering kali, bahkan mungkin sepanjang hidupnya, selalu sholat malam atau sholat Dhuha untuk mendoakan anaknya.

“Saya percaya, ridho Illahi adalah ridho Ibu. Murka Illahi adalah murka Ibu. Itu dijamin oleh Tuhan,” tegasnya.

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved