Breaking News:

Kejiwaan

Cara Membedakan Orang Dari Dulu Kaya dan Orang Kaya Baru alias OKB

Sama-sama memakai barang mewah, ini bedanya perilaku orang yang dari dulu sudah kaya dengan Orang Kaya Baru alias OKB.

TRIBUNNEWS.COM - Saat ini jumlah golongan masyarakat kelas menengah Indonesia mencapai 50 juta orang. Jumlah kelas menengah ini diprediksi akan terus bertambah. Akan semakin banyak orang mampu atau istilahnya "orang kaya baru".

Meski begitu, sebenarnya orang mampu terbagi dua kelompok, yakni mereka yang memang kaya sejak dulu dan orang kaya baru. Kedua golongan ini berbeda kemampuannya juga gaya penampilannya.

Penggunaan barang bermerek identik dengan gaya orang kaya baru. Merekalah sasaran dari produk mewah ini. Inilah juga yang membedakan penampilan orang kaya baru yang selalu mengaitkan dengan barang branded dibandingkan penampilan orang kaya sejak dulu.

Pakar personal branding, Amalia E Maulana, mengatakan, orang mampu yang memang kaya sejak dulu tidak akan mau didikte oleh brand. Mereka menggunakan barang mewah tertentu, tetapi untuk menikmatinya. Sementara itu, orang kaya baru cenderung membawa brand misalnya tas bermerek atau jam tangan mewah dalam berpenampilan dengan tujuan menunjukkan bahwa ia mampu atau pamer.

"Orang kaya baru menggunakan barang mewah untuk meredefenisi dia yang baru. Ada yang memang mampu membeli atau memaksa membeli dengan banyaknya tawaran cicilan menggunakan kartu kredit," kata Amalia kepada Kompas Female.

Sementara itu, orang kaya sejak dulu belum tentu menggunakan atau memiliki barang bermerek yang menjadi aspirasi orang kaya baru. Orang kaya baru boleh jadi menyimpan aspirasi untuk memiliki barang mewah itu sebelum mereka mampu membeli. Saat mereka mampu, orang kaya baru kemudian membeli barang bermerek ini sebagai bentuk redefenisi dirinya yang kini telah menjadi kalangan mampu.

"Kalau orang kaya sejak dulu, punya atau tidak punya barang bermerek tertentu bukan lagi menjadi isu. Orang sudah tahu siapa dia tanpa perlu membeli atau memiliki barang bermerek tertentu," kata Ethnographer dari Etnomark Consulting ini.

Wardah Fajri 

Editor: Agung Budi Santoso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved