Aktif Dalam Pergaulan Bikin Boros, Kok Bisa?

Ada orang harus terus membeli barang atau hal melebihi kemampuannya hanya agar tak melewatkan momen bahagia bersama kelompok sosialnya.

Aktif Dalam Pergaulan Bikin Boros, Kok Bisa?
freepik.com
Orang-orang ini cenderung bersifat boros hanya untuk memenuhi keinginannya. Berikut ini enam zodiak yang paling boros, mereka suka menghabiskan uangnya. 

TRIBUNNEWS.COM - Beth (21) perempuan yang tinggal di Bournemouth, Inggris, mengaku tidak bisa lepas dari "utang bersosialisasi" karena tak kuasa menolak ketika teman-temannya mengajak pergi.

Ia banyak menghabiskan uang untuk membeli pakaian, membayar keanggotaan gym, dan bersenang-senang di malam hari.

Salah satu alasan Beth sulit menolaknya adalah karena dia tidak mau melihat unggahan media sosial kebersamaan teman-temannya tanpa dirinya.

"Itu akan membuatku merasa melewatkannya," kata Beth.

Baca: Geger Video Lelaki Bercadar Kepergok Warga di Aceh

Baca: Pada Sebuah Foto Wajah Betrand Peto Diganti Hewan, Keluarga Ruben Onsu Marah dan Lapor Polisi

Baca: Fitur Like di Instagram Disembunyikan Bakal Kikis Pendapatan Influencer

Meski begitu, pola hidup seperti itu bak siklus yang tak pernah berakhir.

Beth terus menerus membeli barang atau hal melebihi kemampuannya hanya agar tak melewatkan momen bahagia bersama kelompok sosialnya. Dengan kata lain ia jadi boros karena harus menutupi biaya pergaulan.

Beth tidak sendiri. Menurut riset dari KPMG UK, sebuah perusahaan yang memiliki spesialisasi di bidang audit, pajak dan servis penasehat, lebih dari setengah warga Inggris (52 persen) punya utang karena menggunakan kartu kredit (21 persen) dan overdraft (13 persen) atau meminjam uang dari pasangan (12 persen).

Baca: Viral Video Sopir Valet Ambil Uang Receh di Mobil Pelanggan, Kini Pelaku Sudah Ditangkap Polisi

Sebuah survei terbaru dari perusahaan perencanaan finansial, Portafina, menemukan bahwa satu dari lima warga Inggris menghindari obrolan tentang uang dan 24 persennya mengatakan bahwa teman-teman mereka bisa membeli barang-barang yang tidak bisa mereka beli.

Konsultan psikolog klinis dari Cardinal Clinic, Dr. Roz Halari menjelaskan, ketika media sosial dan FOMO (Fear of Missing Out - takut ketinggalan) mengambil peran, alasan orang berutang tidak hanya untuk bersosialisasi.

Beberapa orang menjadi rentan menghabiskan lebih banyak uang sebagai kondisi psikologis pra-eksistensi atau karakter perilaku.

Halaman
123
Editor: Willem Jonata
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved