Praperadilan 4 Pengamen Cipulir Ditolak, Kuasa Hukum : Ada Tiga Cara Lain untuk Dapat Ganti Rugi

"Menurut kami ada empat cara. Pertama praperadilan kemarin, kedua menggugat perbuatan melawan hukum secara perdata," kata Okky

Praperadilan 4 Pengamen Cipulir Ditolak, Kuasa Hukum : Ada Tiga Cara Lain untuk Dapat Ganti Rugi
Tribunnews.com/Gita Irawan
Kuasa hukum empat pengamen Cipulir korban salah tangkap Polda Metro Jaya dalam kasus dugaan pembunuhan, Fikri (17), Fatahillah (12), Ucok (13) dan Pau (16), dari LBH Jakarta, Okky Wiratama Siagian di kantor Komisi Yudisial RI, Jakarta Pusat pada Jumat (2/8/2019)   

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum empat pengamen Cipulir korban salah tangkap Polda Metro Jaya dalam kasus dugaan pembunuhan, Fikri (17), Fatahillah (12), Ucok (13) dan Pau (16), dari LBH Jakarta, Okky Wiratama Siagian mengatakan masih memiliki tiga cara lain untuk mendapatkan ganti rugi terhadap kliennya meski Hakim Tunggal Praperadilan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan yang memeriksa telah menolak seluruh permohonan pihaknya.

"Menurut kami ada empat cara. Pertama praperadilan kemarin, kedua menggugat perbuatan melawan hukum secara perdata," kata Okky di Kantor Komisi Yudisial RI, Jakarta Pusat pada Jumat (2/8/2019).

Baca: Empat Pengamen Cipulir Laporkan Hakim Praperadilan PN Jaksel Ke Komisi Yudisial

Empat pengamen Cipulir korban salah tangkap Polda Metro Jaya dalam kasus dugaan pembunuhan, Fikri (17), Fatahillah (12), Ucok (13) dan Pau (16), melalui kuasa hukumnya dari LBH Jakarta, Okky Wiratama Siagian melaporkan Hakim Tunggal Praperadilan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Elfian, yang menolak gugatan praperadilan ganti rugi mereka ke Komisi Yudisial (KY) pada hari ini, Jumat (2/7/2019).
Empat pengamen Cipulir korban salah tangkap Polda Metro Jaya dalam kasus dugaan pembunuhan, Fikri (17), Fatahillah (12), Ucok (13) dan Pau (16), melalui kuasa hukumnya dari LBH Jakarta, Okky Wiratama Siagian melaporkan Hakim Tunggal Praperadilan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Elfian, yang menolak gugatan praperadilan ganti rugi mereka ke Komisi Yudisial (KY) pada hari ini, Jumat (2/7/2019). (Gita Irawan/Tribunnews.com)

Sedangkan untuk dua cara lainnya, Okky menyebut cara tersebut belum pernah digunakan sebelumnya.

Meski begitu, ia mengatakan pihaknya masih akan mengkaji dan mempertimbangkan upaya mana yang akan diajukan lebih dulu.

"Sisanya masih kami kaji dan pertimbangkan jadi tidak berhenti di sini. Jadi ke depan kami akan mengkaji itu," kata Okky.

Okky mengatakan, langkah terdekat yang akan dilakukan pihaknya adalah membuat laporan ke Badan Pengawas Mahkamah Agung untuk melaporkan Hakim Tunggal Praperadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Elfian, atas dugaan pelanggaran hukum acara setelah pihaknya membuat laporan yang sama ke Komisi Yudisial pada Jumat (2/8/2019).

Dalam laporan yang teregistrasi di KY dengan nomor 0892/VIII/2019/P tersebut, Okky menyampaikan lima hal kepada KY.

Pertama, Okky menyampaikan kliennya, yakni empat pengamen Cipulir tersebut sempat diputus bersalah melakukan tindak pidana pembunuhan berdasarkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Nomor: 1131/PID.AN/2013/PN.JKT.SELter tanggal 1 Oktober 2013.

Kedua, Okky menyampaikan kliennya diputus terbukti tidak bersalah berdasarkan Putusan Peninjauan Kembali Nomor: 131/PK/Pid.Sus/2015tertanggal 19 Januari 2016.

Halaman
1234
Penulis: Gita Irawan
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved