Polemik APBD DKI Jakarta

Kasus Lem Aibon Mencuat, Pengamat: Siapa yang Perlu Digugat?

Publik akhir-akhir ini ramai memperbincangkan terkait RAPBD DKI 2020 yang dianggap janggal dalam sejumlah item.

Kasus Lem Aibon Mencuat, Pengamat: Siapa yang Perlu Digugat?
Wartakota/Adhy Kelana
PERMASALAHKAN ANGGARAN - Anggota DPRD DKI Jakarta Ketua fraksi PSI Idris Ahmad (kanan) bersama Jubir DPW PSI DKI Jakarta Rian Ernest memberikan keterangan kepada wartawan tetang sikap PSI yang mempermasalahkan Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan yang menyalahkan dan menghukum Aparatur Sipil Negara yang mengangarkan pengadaan lem Aibon sebesar Rp 82,8 Milyar dan mudurnya dua pejabat eselon II pasaca ramainya usulan usulan angaran fantastis yang viral dibicarakan publik. (Warta Kota/Adhy Kelana) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Publik ramai memperbincangkan terkait dengan lem aibon, pena, dana influencer bahkan biaya untuk mengecat jalan dengan harga yang fantastis di RAPBD DKI 2020.

Hal ini diawali oleh pengungkapan anggota DPRD DKI dari PSI.

Temuan itu, diawali dengan pengadaan Lem Aibon senilai Rp 82 miliar.

Perbincangan publik terus menguat kearah dugaan bentuk permainan anggaran dalam pengelolaan Pemerintah DKI Jakarta.

Polemik itu kemudian disangkal oleh Gubernur Anies Baswedan bahwa sistem yang telah dibangun tidak "smart".

Baca: Dilaporkan ke BK DPRD DKI Gara-gara Ungkap Anggaran Lem Aibon, William PSI Siap Pertaruhkan Jabatan

Dan tetap membutuhkan koreksi manual.

Bukan hanya itu, tim juru bicara kegubernuran juga membangun narasi, bahwa temuan itu belum definitif menjadi APBD.

Pengamat persoalan DKI Jakarta, Abi Rekso melalui Jakarta Corruption Watch berusaha untuk meluruskan situasi.

Abi Rekso menuturkan, bahwa tidak adil jika Anies selaku Gubernur hanya menghardik perangkat pemprov DKI Jakarta.

Dia justru kembali bertanya-tanya, kenapa hal sepele seperti ini bisa kebobolan oleh TGUPP (Tim Gubernur Untuk Percepatan Pembangunan).

Halaman
12
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved