Lutfi Si Pembawa Bendera Divonis 4 Bulan Penjara, Diduga Hasil Kompromi Peradilan

Putusan majelis hakim ini seusai dengan tuntutan atau permintaan jaksa penuntut umum (JPU) yang dibacakan dalam sidang sehari sebelumnya.

Lutfi Si Pembawa Bendera Divonis 4 Bulan Penjara, Diduga Hasil Kompromi Peradilan
Tribunnews/JEPRIMA
Dede Luthfi Alfiandi didampingi kuasa hukum sera ibunya saat keluar dari rutan Salemba, Jakarta Timur, Kamis (30/1/2020). Dede Lutfi merupakan terdakwa atas kasus dugaan penyerangan polisi saat aksi pelajar tolak RKUHP di Gedung DPR RI saat gelombang demo Reformasi Dikorupsi September tahun lalu dinyatakan bersalah dan dihukum empat bulan penjara dikurangi masa tahanan. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat memvonis empat bulan kurungan penjara terhadap Dede Luthfi Alfiandi (20), terdakwa kasus kerusuhan di seputaran komplek DPR, Jakarta, 30 September 2019 lalu.

"Mengadili, menyatakan terdakwa telah terbukti secara sah dan bersalah. Menjatuhkan pidana dengan pidana selama empat bulan kurungan," kata Hakim Ketua Bintang Al di Pengadilan Jakarta Pusat, Kamis (30/1/2020).

Majelis hakim menilai Luthfi terbukti melanggar Pasal 218 KUHP karena melawan polisi saat kerusuhan unjuk rasa penolakan sejumlah rancangan undang-undang (RRU) di komplek DPR.

Pasal 218 KUHP berbunyi, "Barang siapa pada waktu rakyat datang berkerumun dengan sengaja tidak segera pergi setelah diperintah tiga kali oleh atau atas nama penguasa yang berwenang, diancam karena ikut serta perkelompokan dengan pidana penjara paling lama empat bulan dua minggu atau pidana denda paling banyak sembilan ribu rupiah".

Baca: Lutfi Si Pembawa Bendara Langsung Bebas: Keluarga Gelar Syukuran, Ini Ucapan Haru Ibunda

Putusan majelis hakim ini seusai dengan tuntutan atau permintaan jaksa penuntut umum (JPU) yang dibacakan dalam sidang sehari sebelumnya.

Majelis hakim juga menetapkan hukuman terdakwa dikurangi masa penahanan yang telah dijalani.

Jaksa Penuntut Umum Andri Saputra menyebut Luthfi sudah bisa bebas dari Lapas Salemba Jakarta Pusat, selambat-lambatnya Kamis malam.

Diketahui, Luthfi sendiri sudah menjalani masa tahanan sejak 3 Oktober 2019.

"Kami kan menuntut 4 bulan, pasalnya sama (218 KUHP), jadi putusan hakim sama persis dengan tuntutan kami. Artinya, setelah putus per bulan ini, Luthfi sudah bisa keluar. Per bulan dipotong masa tahanan. Paling lambat malam ini pukul 00.00 WIB keluar," kata Andri.

Persidangan kasus terdakwa Lutfi terbilang berlangsung cepat, yakni sekitar satu bulan sejak sidang pertama digelar pada 12 Desember 2019.

Halaman
1234
Penulis: Reza Deni
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved