Breaking News:

Atal S Depari: PWI Pusat Mendesak Uni Eropa Agar Bersikap Adil Terhadap Sawit Milik Indonesia

Ketua Umum PWI Pusat, Atal S Depari mengatakan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat mendesak Uni Eropa (UE) agar bersikap adil

Humas PWI Pusat
Ketua Umum PWI Pusat, Atal S Depari dalam sebuah konferensi Zoom antara Pengurus PWI Pusat dengan Duta Besar Uni Eropa (UE) untuk Indonesia, Vincet Piket, Senin (5/4/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum PWI Pusat, Atal S Depari mengatakan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat mendesak Uni Eropa (UE) agar bersikap adil terhadap sawit milik Indonesia.

“Kesejahteraan masyarakat Indonesia meningkat dengan adanya komoditas ini,” ungkap Atal S Depari dalam sebuah konferensi Zoom antara Pengurus PWI Pusat dengan Duta Besar Uni Eropa (UE) untuk Indonesia, Vincet Piket, Senin (5/4/2021).

Atal S Depari mengungkapkan dukungannya bagi Indonesia untuk berjuang memperoleh keadilan.

"Apalagi komoditas sawit Tanah Air terbukti mampu menyejahterakan rakyat Indonesia. Indonesia setiap tahun rata-rata mendapatkan devisa sebesar US$20 miliar dari komoditas ini dimana sebanyak 41% lahan sawit kata Atal justru dikuasai oleh petani," jelas Atal S Depari.

Sebagaimana diketahui bahwa saat ini Indonesia sedang berseteru dengan UE di WTO. Indonesia sudah melayangkan gugatan ke WTO terhadap tiga kebijakan Uni Eropa yang mendiskriminasi sawit yaitu RED II ILUC, Delegated Regulation (DR) dan French Fuel Tax.

Dalam kebijakan tersebut, kelapa sawit dituduh mengkonversi hutan menjadi perkebunan sehingga mengakibatkan kerusakan alam. Akibatnya, penggunaan minyak sawit di Eropa harus segera dihapuskan pada tahun 2030.

Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia Vincent Piket mengatakan pihaknya memahami protes banyak pihak di Indonesia terhadap kebijakan kelapa sawit (palm oil) UE.

“Hampir di setiap pertemuan dengan berbagai pihak di Indonesia kami selalu ditanyakan mengenai masalah tersebut,” kata Vincet Piket.

Sebenarnya, kata Vincet Piket, pihaknya juga sedang mencari titik temu dalam kerangka yang mudah dipahami ke dua belah pihak.

“Kami sedang melakukan penelitian ilmiah yang ekstensif untuk komoditas kelapa sawit sebagai bagian dari green deal (Program penghijauan Eropa – Red.),” tutur Vincet Piket.

Halaman
12
Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved