Breaking News:

Mudik Lebaran 2021

Ombudsman Apresiasi Pos Penyekatan Mudik Tetap Maksimal di Tengah Kekurangan

Ombudsman RI Perwakilan Jakarta Raya apresiasi kinerja petugas gabungan di pos penyekatan mudik yang sudah bertugas dengan luar biasa.

TribunJakarta/Yusuf Bachtiar
ILUSTRASI. Suasana Pos Penyekatan Mudik Lebaran 2021 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ombudsman RI Perwakilan Jakarta Raya mengapresiasi jajaran tim pos penyekatan mudik yang telah menghalau para pemudik nekat. 

Jajaran di lapangan, menurut Ombudsman cepat beradaptasi dengan jadwal kerja panjang, personel minim, hingga kebijakan yang berubah - ubah.

"Seluruh tim yang bekerja di pos check point dan pos penyekatan wilayah Jabodetabek harus kami acungi jempol karena telah bekerja dengan luar biasa," kata Kepala Perwakilan Ombudsman Jakarta Raya Teguh P Nugroho dalam keterangannya, Jumat (14/5/2021). 

Baca juga: Polda Metro Klaim Malam Takbiran, Idulfitri dan Kenaikan Isa Almasih Berlangsung Kondusif 

Baca juga: Gubernur Anies Baswedan Sebut Perayaan Idulfitri 2021 di Ibu Kota Lancar 

Baca juga: Hari Pertama Lebaran 896 Kendaraan Diminta Putar Balik di Gerbang Tol Cikarang Barat 

Teguh menyebut meski kebijakan pemerintah pusat berubah - ubah terkait mudik di wilayah aglomerasi, secara umum koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah berjalan cukup baik.

Namun satu poin yang ditekankan Ombudsman dalam giat penyekatan mudik adalah minimnya jumlah personel lapangan.

Kekurangan ini menyebabkan personel lapangan dihadapkan pada beberapa kesulitan.

Antara lain kecepatan pemeriksaan dokumen perjalanan yang mengakibatkan terjadi antrean panjang, serta kurangnya antisipasi potensi amuk pemudik yang tak sabar. 

"Kelelahan secara fisik dan psikis para petugas bisa berdampak pada kemampuan mereka dalam melakukan anitisipasi kejadian di lapangan termasuk kesabaran untuk menghadapi kemarahan para pemudik yang bisa memicu konflik fisik," tuturnya.

Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved