SBY Dituding Bohong

Hasyim Muzadi Kritik Dialog SBY-Tokoh Lintas Agama

KH Hasyim Muzadi menyebut pertemuan SBY dan tokoh lintas agama bukan untuk menyelesaikan permasalahan bangsa

Hasyim Muzadi Kritik Dialog SBY-Tokoh Lintas Agama
TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN
Tokoh lintas agama berdialog dengan Presiden SBY di Istana Negara, Senin (17/1/2011)
Laporan Wartawan Tribunnews.com,Rachmat Hidayat

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Hasyim Muzadi menyambut baik pertemuan Presiden SBY dengan tokoh lintas agama. Baginya, pertemuan itu hanya silaturahmi dan bukan untuk menyelesaikan permasalahan bangsa.

"Sebagai pertemuan silaturahmi tokoh-tokoh lintas agam sangat baik. Tidak ada silaturahmi yang tidak baik.Akan tetapi, kalau niatnya menyelesaikan masalah bangsa yang berat-berat, masih jauh panggang dari apinya," sindir Hasyim Muzadi kepada Tribunnews, Selasa (18/1/2011) malam.

Hasyim menegaskan, saat ini Indonesia sudah terlanjur menjadi tricky country. Penuh dengan trik, siasat, pengalihan masalah dan rekayasa. Sehingga sesungguhnya, sindir KH Hasyim Muzadi secara halus, tidak ada masalah berat yang diselesaikan kecuali diselesaikan sebagai spektrum politik pencitraan.

"Inpres (intruksi presiden) yang banyak, sehubungan dengan protes lintas agama, harus dilihat, apakah dijalankan atau tidak. Jadi, bukan masalah pertemuan di Istana itu terbuka atau tertutup," tandasnya.

"Kalau terbuka, juga bukan jamin. Pembahasan terbuka soal Century oleh DPR selama dua bulan nonstop melalui TB yang bermula semangat melalui jargon marilah kita buka seterang-terangnya, marilah kita tutup segelap-gelapnya," sindir Hasyim Muzadi.

Kasus Gayus Tambunan yang sesungguhnya adalah masalah pajak, kini, bergeser ke masalah paspor. Sementara rakyat, imbuh Hasyim, tidak mungkin berbuat yang berarti karena dimiskinkan oleh sistem kapitalisme liberal yang absolut sehingga ada keuntungan absolut pada kekuasaan, juga pemegang uang.

Demokrasi dalam kondisi ini, akan menjadi industri. "Kita lihat saja, apakah yang hadir pemuka agama atau pengurus agama?  Pemuka agama tidak perlu lagi kemasyuran karena tujuannya hanya keluhuran. Sedangkan pengurus perkumpulan agama, isi ranselnya masih aneka rasa," tuturnya.

Namun Hasyim memberi apresiasi, karena tokoh agama berkewajiban menyampaikan, manis atau pahit. "Sebaiknya, umat wait and see, sambil melihat seterusnya," KH Hasyim Muzadi mengingatkan.

Penulis: Rachmat Hidayat
Editor: Yulis Sulistyawan
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved