Breaking News:

Kereta Cepat

Tak Bisa Berbahasa Indonesia, 5 Warga Tiongkok Pengebor Lahan Lanud Halim Sering Salah Paham

Lima warga Tiongkok yang sempat diamankan pihak keamanan Lanud Halim Perdanakusuma dan pihak Imigrasi, hanya bisa berbahasa Ibunya.

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Lima warga Tiongkok yang sempat diamankan pihak keamanan Lanud Halim Perdanakusuma dan pihak Imigrasi, hanya bisa berbahasa Ibunya.

Kini mereka telah dilepas pihak Imigrasi karena dokumen berupa Pasppor dan Kartu Izin Tinggal Sementara di Indonesia dimiliki kelimanya.

Sis, Warga RW 12 Cipinang Melayu, Jakarta Timur yang berada diperbatasan dengan lokasi pengeboran mengaku sempat mendatangi para pekerja tersebut sekitar seminggu lalu.

Sis mengatakan, saat pegeboran dilakukan, ia kerap melihat kesalahpahaman antara pekerja asal Cina dengan pekerja asal Indonesia.

Kesalahpahaman tersebut disebabkan karena tidak ada bahasa penghubung. Para pekerja asal Cina, menurutnya sama sekali tidak dapat berbahasa Indonesia.

Selama ia tidak dilokasi pengeboran, para pekerja asing dan lokal tersebut berkomunikasi menggunakan bahasa tubuh.

"Sering salah paham kadang mereka saling bentak-bentakan. Wajar saja saat mereka (pekerja Cina) meminta dibawakan selang, yang dibawa malah pipa," katanya.

Pekerja Pengeboran Tidak Gunakan Identitas Perusahaan

Sis menuturkan selama satu minggu pengeboran dilakukan, para pekerja tidak pernah menggunakan identitas perusahaan. Tidak ada label Wika dalam pakaian para pekerja baik asing maupun lokal. Sis baru mengetahui identitas perusahaan setelah menanyakannya kepada mereka.

"Tidak ada nama identitas perusahaan, mereka gunakan pakaian proyek tapi tidak ada identitas perusahaan," paparnya.

Halaman
123
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Yulis Sulistyawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved