Berita KBR

Muhadkly Acho Curhat Berujung Pidana

Berawal dari curhat tentang tempat tinggalnya di blog pribadi, Muhadkly MT alias Acho harus menghadapi gugatan atas dugaan pencemaran nama baik.

Muhadkly Acho Curhat Berujung Pidana
Muhadkly MT alias Acho, menjadi tersangka kasus pencemaran nama baik. Foto: Facebook Muhadkly Acho. 

Berawal dari curhat tentang tempat tinggalnya di blog pribadi, Muhadkly MT alias Acho harus menghadapi gugatan atas dugaan pencemaran nama baik. Gugatan tersebut dilayangkan pengelola Apartemen Green Pramuka City pada 2015 lalu.

Tanpa mengetahui proses hukum tersebut, tiba-tiba pada medio 2017, Acho ditetapkan sebagai tersangka, dan kini berkas perkaranya telah dilimpahkan ke Kejaksaan. Berikut kisah lengkapnya seperti dilansir dari Program Saga produksi Kantor Berita Radio (KBR).

Sebuah kain putih sepanjang tiga meter, berisi tandatangan ratusan orang, dibawa mengitari komplek apartemen di kawasan Jakarta Pusat. Dihajar terik matahari, mereka lantang meneriakkan kata-kata, “Suara Acho, Suara Kami”, sembari mengepalkan tangan.

Mereka yang beraksi, dari beragam usia. Tak pelak, aksi ini mencuri mata puluhan orang yang lewat. Selain pengguna jalan, iring-iringan ratusan orang itu juga ditonton para pengunjung pusat perbelanjaan, yang lokasinya memang satu komplek dengan apartemen tersebut.

Mereka, adalah penghuni Green Pramuka City. Rumah susun yang kini menyeret konsumennya Muhadkly MT alias Acho ke polisi atas sangkaan pencemaran nama baik. Dan, sebagai bentuk dukungan pada Acho –yang berprofesi sebagai komika, ratusan penghuni lain melakukan aksi ini pada Sabtu, pertengahan Agustus lalu.

"Ini bentuk dukungan kepada Acho, iya. Saya bilang iya, karena ada anggapan bahwa suara Acho itu hanya suara sendiri. Saya katakan dengan tegas itu bukan suara Acho sendiri, suara warga kita. Apa yang disuarakan di sana itu adalah yang benar. Intinya, itu benar-benar suara warga kita ini," kata Hotman Nainggolan.

Tapi rupanya, bukan cuma Acho yang harus berhadapan dengan hukum. Setidaknya ada empat penghuni yang dilaporkan ke polisi. Satu di antaranya gara-gara menyenggol palang parkir awal tahun ini. Sialnya itu dianggap merusak sarana apartemen. Amalia Santoso, penghuni yang berprofesi sebagai pengacara.

Empat kasus itu, sayangnya tak membuat pihak apartemen berhenti menjerat konsumennya. Terakhir, Muhadkly MT alias Acho, kena sasaran lantaran menuliskan semua keluhannya di blog pribadinya; blog muhadkly.com berjudul ‘Apartemen Green Pramuka City dan Segala Permasalahannya’.

Kekecewaan Acho itu ditulis pada 8 Maret 2015. Di awal tulisan begini: Waspadalah sebelum membeli Apartemen Green Pramuka City. Ya, saya hanya ingin anda waspada, bukan melarang anda beli. Mohon jangan salah paham.

Tulisan kemudian berlanjut dengan menceritakan pengalamannya selama tinggal di sana sejak 9 Februari 2013. Ketika itu, Acho tergoda dengan brosur dan website yang mengumbar konsep green living. Di mana 80 persennya halaman terbuka. Tapi belakangan kecewa, lantaran janji green living tak terpenuhi. Pasalnya, area itu justru dibangun 17 tower baru.

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved