Berita KBR

Forum Internet Internasional, Akses Kebenaran dan Kebohongan

Media online berubah dengan cepat dalam beberapa tahun terakhir. Ini membuat pemerintah dan pembuat aturan harus berjuang mengejar ketinggalannya.

Forum Internet Internasional, Akses Kebenaran dan Kebohongan
Para pembicara di Forum Internet Stockholm. (Foto: Ric Wasserman) 

Pernahkah Anda berpikir kalau akses internet seharusnya adalah hak asasi manusia?

Media online berubah dengan cepat dalam beberapa tahun terakhir. Ini membuat pemerintah dan pembuat aturan harus berjuang mengejar ketinggalannya.

Berikut kisah lengkapnya seperti dilansir dari Program Asia Calling produksi Kantor Berita Radio (KBR).

Saat ini penyebaran berita palsu sangat masif di dunia maya. Ambil contoh soal Clinton dan Trump, atau pemilu Prancis. Tak butuh waktu lama, pembicaraan soal topik-topik itu akan berubah menjadi berita palsu. 

Banyak yang khawatir dengan munculnya berita palsu dan bagaimana rumor online ini berdampak besar di dunia nyata.

Tapi bagi jurnalis Maria Salam, bahaya itu di depan mata. Berita palsu menimbulkan kekerasan dan mengancam kehidupan di negara asalnya, Bangladesh. “Sejumlah rumah dan kuil Hindu dirusak orang-orang di lima desa di Bangladesh tengah. Penyebabnya sebuah tulisan palsu di Facebook,” kata Maria Salam.

Lima kuil terbengkalai dan ratusan orang mengungsi menyelamatkan diri. “Belakangan diketahui kalau akun itu dibuat dengan menggunakan nama dan foto seseorang yang bahkan tidak tahu cara menggunakan Facebook,” jelas Maria Salam.

Media sosial tidak diatur seperti halnya media konvensional. Tidak ada pemeriksaan kualitas dan akurasi. 

Media sosial punya kekuatan dan kelemahan. Di satu sisi, itu tempat berkembang biak informasi palsu. Di sisi lain, lewat media sosial, jurnalis dan aktivis menemukan cara baru untuk memobilisasi massa.

Maria Ressa adalah bekas kepala biro Jakarta untuk CNN. Tahun 2012, dia meninggalkan media itu untuk memulai situs berita online, Rappler.

Halaman
123
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved