Peduli Terhadap Kaum Difabel, NU Care-LAZISNU Canangkan Program Difabel Berdaya

NU Care-LAZISNU sebagai lembaga sosial keagamaan yang bergerak dengan mengoptimalkan dana Zakat, Infak, dan Sedekah umat mencanangkan program Difabel

Peduli Terhadap Kaum Difabel, NU Care-LAZISNU Canangkan Program Difabel Berdaya
Tribunnews.com/ Yanuar Nurcholis Majid
Acara Difabel Berdaya Jadi Unggulan Program Ramadhan Berbagi dan Mengasihi yang digelar di Gedung PBNU, Jakarta Pusat, Kamis (24/5/2018). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Nurcholis Majid

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - NU Care-LAZISNU sebagai lembaga sosial keagamaan yang bergerak dengan mengoptimalkan dana Zakat, Infak, dan Sedekah umat mencanangkan program Difabel Berdaya.

Program ini diarahkan untuk memenuhi tujuan pemberdayaan difabel yang diamanatkan UU Nomor 8 Tahun 2016.

Selain itu, sejalan dengan amanat Muktamar NU ke-33 di Jombang dimana satu dari sekian topik yang disoroti adalah problematika yang dialami penyandang disabilitas, khususnya mengenai konsep fikih yang bias terkait kaum difabel.

Baca: Tiga Mimpi Sang Ibu Seolah Jadi Petunjuk Ungkap Misteri Kasus Gadis Cilik Tewas Terbungkus Karung

Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siroj, menyatakan bahwa Nahdlatul Ulama (NU) sebagai organisasi masyarakat Islam terbesar di Indonesia, memiliki perhatian besar terhadap problematika keumatan, tak terkecuali para difabel.

"Para difabel harus disentuh dan diperhatikan. Mereka tidak cukup disantuni, tapi juga diberdayakan agar bisa mandiri bahkan berguna bagi orang banyak,” ucap Kiai Said, Kamis (24/5/2018).

Ketua NU Care-LAZISNU M Sulton Fathoni, menyatakan dalam setahun terakhir ini lembaganya fokus melakukan pemberdayaan ekonomi kepada para difabel di Kabupaten Blora yang tergabung dalam komunitas Difabel Blora Mustika (DBM).

Baca: Seorang Napi Dihajar Teman Satu Sel Tak Ada yang Melerai hingga Alami Patah Tulang, Pemicunya Sepele

Pemberdayaan yang dilakukan NU Care-LAZISNU berupa penyaluran alat produksi, pelatihan internet marketing, dan pelatihan produksi batik dengan mendatangkan pengrajin-pengusaha batik yang berpengalaman.

"Strategi pemberdayaan difabel melalui fasilitasi dan penguatan kelompok difabel ini jauh lebih efektif dan berdampak luas dibandingkan program penyantunan semata, ” ujar Sulton.

Komunitas DBM yang berdiri sejak tahun 2011, saat ini telah memiliki dan memberdayakan 700 difabel melalui pengembangan kerajinan batik.

Baca: Abraham Samad Setuju UU Tipikor Direvisi Asal Harus Memperkuat KPK

Halaman
12
Penulis: Yanuar Nurcholis Majid
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved