Breaking News:

Penembakan di Selandia Baru

Tantowi Yahya: Satu WNI Belum Diketahui Keberadaannya Setelah Aksi Penembakan di Selandia Baru

Satu Warga Negara Indonesia (WNI) atas nama Muhammad Abdul Hamid masih belum diketahui keberadaannya setelah kejadian penembakan di Selandia Baru.

Editor: Adi Suhendi
TRIBUN/DANY PERMANA
Duta Besar Indonesia untuk Selandia Baru Tantowi Yahya berbincang dengan awak Tribunnews.com saat berkunjung ke kantor redaksi di Palmerah, Jakarta, Selasa (22/1/2019). TRIBUNNEWS/DANY PERMANA 

Mereka adalah mahasiwa Indonesia yang sedang berkuliah.

"Tiga mahasiswa itu namanya Fadil, Kevin dan Irfan. Mereka kuliahnya beda-beda tempatnya di Christchurch," ucap Tantowi Yahya.

"Mereka berhasil lari dan selamat ke rumah penduduk di sana," ucap politikus Golkar ini.

Tantowi Yahya menjelaskan, saat penembakan terjadi seorang dari mahasiwa itu menghubungi dirinya.

"Pak Dubes, ada penembakan saat kami sedang menjalankan salat Jumat," kata Tantowi Yahya menirukan informasi yang disampaikan seorang mahasiswa Indonesia lewat telepon.

Mahasiswa tersebut bersama dua lainnya sedang berada di masjid saat kejadian penembakan berlangsung.

"Beruntung kami selamat pak Dubes. Diselamatkan, menyelamatkan diri dari rumah penduduk. Kami bertiga selamat. Kami mendapat informasi ada tiga orang Indonesia yang juga salat jumat, tapi belum kami ketahui.' Begitu informasi kita terima," jelas Tantowi yahya.

Kejadian penyerangan juga terjadi di Masjid Lindwood di kota yang sama.

Baca: Ratna Galih Doakan Korban Penembakan dan Sebut Teroris Tidak Lagi Spesifik Tertuju pada Umat Muslim

Tantowi mengetahui hal itu, karena ada informasi mengenai seorang warga negara Indonesia bernama Fatimah yang menikah dengan imam masjid Lindwood.

"Suaminya adalah orang Nigeria, dan alhamdulillah warga kita selamat," ungkap Tantowi Yahya.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved