Suap di Krakatau Steel

Dirut KS Belum Temukan Catatan soal Proyek Pengadaan Barang dan Jasayang Diindikasi Ada Suap

proyek yang disangkakan ada dugaan suapnya oleh KPK tersebut belum tercatat di rencana kerja Krakatau Steel tahun 2019.

Dirut KS Belum Temukan Catatan soal Proyek Pengadaan Barang dan Jasayang Diindikasi Ada Suap
Gita Irawan
Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Silmy Karim bersama jajaran Direksi PT Krakatau Steel saat konferensi pers di Kantor Krakatau Steel, Kuningan Jakarta Selatan pada Minggu (24/3/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Silmy Karim mengatakan sudah melalukan pemeriksaan terhadap proyek pengadaan barang dan jasa di PT Krakatau Steel (Persero) yang diindikasi ada dugaan suap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Hal itu disampaikan Silmy saat konferensi pers di Kantor Krakatau Steel, Kuningan, Jakarta Selatan pada Minggu (24/3/2019).

"Tadi saya mengecek dengan Direktur Pengembangan Usaha dan Teknologi dan juga General Manager-nya. Ini kan kita baru mendapat dari media. Yang disangkakan project-nya adalah sebesar Rp 24 miliar. Terus kami cari apa yang kria-kira Rp 24 miliar dan yang sehubungan itu tidak ada," kata Silmy.

Ia mengatakan, dari hasil pemeriksaan sekilas, proyek yang disangkakan ada dugaan suapnya oleh KPK tersebut belum tercatat di rencana kerja Krakatau Steel tahun 2019.

"Proyek yang disangkakan itu belum tercatat di dalam rencana kerja PT Krakatau Steel tahun 2019. Kalau kaitannya belum ada, ini baru pemeriksaan sekilas," kata Silmy.

Baca: Dirut Krakatau Steel Akan Pelajari Aturan soal Pendampingan Hukum Bagi Wisnu Kuncoro

Meski begitu, ia bersedia membagikan perkembangan informasi tekait proyek tersebut jika nantinya hal tersebut ditemukan dalam perkembangan.

"Tapi mungkin dalam pengembangan selanjutnya kita akan share jika memang sudah ada komunikasi lebih lanjut berkaitan dengan proyek tersebut," kata Silmy.

Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Direktur Teknologi dan Produksi PT Krakatau Steel Wisnu Kuncoro dan pihak swasta Alexander Muskitta sebagai tersangka penerima suap terkait pengadaan barang dan jasa di PT Krakatau Steel (Persero) tahun 2019 pada Sabtu (24/3/2019).

Selain itu, KPK juga menetapkan dua orang pihak swasta yakni Kenneth Sutardja dan Kurniawan Eddy Tjokro alias Yudi Tjokro sebagai tersangka yang diduga sebagai pemberi.

Wakil Ketua KPK, Saut Situmorang menguraikan, pada tahun 2019 Direktorat Teknologi dan Produksi PT Krakatau Steel merencanakan kebutuhan pengadaan alat berat senilai Rp 24 miliar dan Rp 2,4 miliar.

Halaman
12
Penulis: Gita Irawan
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved