Breaking News:

Hendro Priyono Sebut Aksi Massa 22 Mei Pendukung Prabowo Sudah Ompong

Mantan Kepala Badan Intelijen Negara ( BIN), Hendropriyono menyebut aksi massa people power mulai ompong

Tribunnews.com/ Danang Triatmojo
ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Kepala Badan Intelijen Negara ( BIN), Hendropriyono menyebut aksi massa people power atau yang kini berganti nama Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR)  mulai ompong.

Pasalnya, kata Hendropriyono, banyak yang mulai sadar dan tidak mau ikut aksi menjelang pengumuman hasil Pemilu oleh KPU pada 22 Mei 2019.

Massa yang akan ikut aksi pada Rabu 22 Mei 2019 mendatang sudah mulai berdatang ke Jakarta dari berbagai daerah.

Mereka akan berkumpul di Jakarta melakukan aksi menggerunduk kantor KPU RI di Jalan Imam Bonjol, Menteng, Jakarta Pusat.

Berasarkan keterangan intelejen Polri, massa aksi 22 Mei 2019 juga akan mendatangi gedung Bawaslu RI.

Polisi memantau pergerakan massa aksi 22 Mei 2019 sudah begerak menuju Jakarta.

Mereka datang dari Aceh dan sejumlah daerah di Sumatera, pula Jawa, Kalimantan dan Sulawesi.

Baca: Jelang 22 Mei, Prabowo Tipiskan Selisih Suara atas Jokowi, Berikut Hasil Rekapitulasi 31 Provinsi

Kedatangan massa aksi 22 Mei atau dikenal juga people power ditengarai akan menolak hasil penghitungan suara Pemilu 2019 yang dilakukan secara nasional oleh KPU.

Menanggapi gerakan massa ini, Hendropriyono menyebut kalau sebenarnya kekuatan massa pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno itu sudah mulai "ompong".

"Kekuatan massanya sudah mulai ompong, yaitu massa yang terdiri dari sebagian mantan HTI, sebagian mantan PA 212, mantan GNPF Ulama, karena sudah ada yang ikut sama kita di sini," kata Hendropriyono dalam sambutannya pada Acara Musyawarah Besar Kaum Muda Indonesia, di Gedung Joeang 45, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (19/5/2019).

TAX AMNESTY - Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), AM Hendro Priyono, mendatangi Kantor Pelayanan Pajak Sudirman, Jakarta Selatan, dan diterima oleh Ka Kanwil DJP Jakarta Selatan 2, Edi Slamet Irianto, untuk menyerahkan laporan harta kekayaannya dalam program Tax Amnesty, Rabu (21/). Hendro Priyono mengatakan mendukung upaya pemerintah yang menerapkan program pengampunan pajak ini karena selain menguntungkan secara nominal juga secara individual demi kepentingan nasional. WARTA KOTA/Nur Ichsan
Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), AM Hendro Priyono, mendatangi Kantor Pelayanan Pajak Sudirman, Jakarta Selatan, dan diterima oleh Ka Kanwil DJP Jakarta Selatan 2, Edi Slamet Irianto, untuk menyerahkan laporan harta kekayaannya dalam program Tax Amnesty, Rabu (21/). Hendro Priyono mengatakan mendukung upaya pemerintah yang menerapkan program pengampunan pajak ini karena selain menguntungkan secara nominal juga secara individual demi kepentingan nasional. WARTA KOTA/Nur Ichsan (nur ichsan/warta kota/nur ichsan)

Halaman
1234
Editor: Sugiyarto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved