Waspadai Lunturnya Nilai Budaya di Kalangan Anak Muda

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menegaskan lunturnya nilai-nilai kebudayaan di generasi muda harus mendapat perhatian serius dari semua pihak

Waspadai Lunturnya Nilai Budaya di Kalangan Anak Muda
ISTIMEWA
Ketua DPR RI saat menerima Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Hilmar Farid bersama pengurus Forum Gelora Kebangsaan, di Ruang Kerja Ketua DPR RI, Jakarta, Senin (24/6/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA-Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menegaskan lunturnya nilai-nilai kebudayaan di generasi muda harus mendapat perhatian serius dari semua pihak.

Bamsoet, panggilan akrabnya, meminta para elite politik tidak hanya sibuk bertengkar memperebutkan kekuasaan semata. Tetapi, harus menjadi tauladan bagi generasi muda agar bangga menjadi anak Indonesia.

Hal itu dikatakan Bamsoet saat menerima Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Hilmar Farid bersama pengurus Forum Gelora Kebangsaan, di Ruang Kerja Ketua DPR RI, Jakarta, Senin (24/6/2019) kemarin.

Baca: Terlibat Kasus Penculikan, Warga Desa Lheung Daneun Diamankan

"Terlepas dari suka atau tidak, demam seperti K-Pop telah sangat masif memengaruhi kebudayaan di berbagai negara, termasuk Indonesia. Kini anak-anak muda lebih suka bergaya korean style, harajuku style, arabian style maupun western style," kata dia.

"Padahal Indonesia punya banyak ragam budaya, dari mulai fashion, alat musik maupun falsafah kehidupan dari kearifan lokal di berbagai daerah," ujarnya.

Baca: Bamsoet Harap Makin Banyak Perusahaan Nasional Go Public

Turut hadir dalam pertemuan tersebut antara lain Koordinator Forum Gelora Kebangsaan Witaryono Reksoprodjo, Anggota Forum Gelora Kebangsaan Jusuf Suroso, Ari Nurcahyo dan Putut Trimusodo.

Legislator Dapil VII Jawa Tengah yang meliputi Kabupaten Purbalingga, Banjarnegara dan Kebumen ini berpendapat cara indoktrinasi secara halus yang dilakukan berbagai negara sepeti Korea, Jepang, Timur Tengah maupun negara-negara barat melalui film, lagu, cerita komik maupun fashion, perlu dipelajari untuk dijadikan contoh.

Baca: Jadwal Lengkap Seleksi Ujian Mandiri Masuk PTN di Pulau Jawa

Ini menjadi tantangan bagi para pemangku kepentingan, khusunya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan serta Badan Pembinaan Ideologi Pancasila untuk menghidupkan ruang-ruang indoktrinasi budaya Indonesia dengan cara-cara halus kepada para generasi muda Indonesia.

"Indoktrinasi tidak selamanya berarti buruk. Indonesia punya Pancasila sebagai ideologi bangsa yang didalamnya memuat keluhuran budaya bangsa. Nilai-nilai tersebut tidak bisa hanya didiamkan saja, melainkan harus ditanamkan kepada generasi bangsa melalui pendekatan yang menarik dan interaktif. Bukan dengan cara paksaan atau otoritarian," tutur Bamsoet.

Karenanya, Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menyambut baik rencana penyelenggaraan seminar 'Kebudayaan Indonesia dalam Dimensi Kekinian dan Perspektif Masa Depan', tanggal 3-4 Juli 2019 di Jakarta.

Baca: Ini Bacaan Niat Puasa Syawal, Masih Ada 7 Hari Lagi untuk Tunaikan Puasa

Halaman
12
Penulis: chaerul umam
Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved